Rangkuman Materi Motivasi Belajar dan Pembelajaran


 

Rangkuman Materi Motivasi Belajar dan Pembelajaran

a. Pengertian Motivasi Belajar

            Motivasi belajar terdiri dari dua kata yang mempunyai pengertian sendiri-sendiri. Namun kedua pengertian tersebut membentuk satu pengertian pembahasan. Motivasi berasal dari bahasa Inggris "motive" yang diambil dari kata asalnya ‘motion’ yang berarti "gerak atau sesuatu yang bergerak".[1]Sedangkan pengertian belajar menurut oleh Thobroni Rusyan dkk yakni “Arti luas ialah proses perubahan tingkah laku yang dinyatakan dalam bentuk belajar dalam penguasaan, penggunaan, dan penilaian terhadap atau mengenai sikap dan mengenai nila-nilai, pengetahun, kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai bidang studi atau lebih luas lagi dalam kaitannya dengan berbagai hal dan aspek kehidupan atau pengalaman yang terorganisasi.”[2]

            Menurut Sardiman A.M, “motivasi berpangkal dari kata ‘motif’ yang dapat diartikan sebagai daya penggerak yang ada di dalam diri seseorang untuk melakukan aktivitas – aktivitas tertentu demi tercapainya suatu tujuan.”[3]

Menurut Mc.Donal yang dikutip oleh Sardiman AM, “Motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya felling yang didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan.”[4]

 Menurut Oemar Hamalik, “motivasi adalah perubahan energi dalam diri (pribadi) seseorang yang ditandai dengan timbulnya perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan.”[5]

James O. Whittaker yang pendapatnya dikutip oleh Wasty Soemarto mengartikan motivasi sebagai kondisi-kondisi, keadaan yang mengaktifkan atau memberi dorongan kepada mahluk untuk bertingkah laku mencapai tujuan yang di timbulkan oleh motivasi tersebut.[6]

Wina Sanjaya mengutip beberapa defenisi motivasi hasil rumusan para ahli. Yang pertama ia mengutip pendapat Woodwort yang mengatakan : “a motive is a set predisposes the individual of certain activities and for seeking dertain goals. Suatu set yang dapat membuat individu melakukan kegiatan – kegiatan tertentu untuk mencapai tujuan.”[7]Berdasarkan uraian tersebut pengertian motivasi adalah dorongan yang dapat menimbulkan perilaku tertentu yang terarah kepada pencapaian suatu tujuan tertentu. Perilaku atau tindakan yang ditunjukan seseorang dalam upaya mencapai tujuan tertentu sangat tergantung dari motive yang dimilikinya.

Wina Sanjaya juga mengutip pendapat Hilgard yang mengatakan bahwa, “motivasi adalah suatu keadaan yang terdapat dalam diri seseorang yang menyebabkan seseorang melakukan kegiatan tertentu untuk mencapai tujuan tertentu. Jadi dengan demikian, motivasi muncul dari dalam diri seseorang karena dorongan untuk mencapai tujuan.”[8]

 Woodworth dan Marquis sebagaimana yang dikutip oleh Mulyadi, motivasi adalah suatu tujuan jiwa yang mendorong individu untuk aktivaaktiva tertentu dan untuk mencari tujuan-tujuan tertentu.[9]

Menurut E. Mulyasa, “motivasi adalah tenaga pendorong atau penarik yang menyebabkan adanya tingkah laku ke arah suatu tujuan tertentu. Peserta didik akan bersungguh-sungguh karena memiliki motivasi yang tinggi. Seorang siswa akan belajar bila ada faktor pendorongnya yang disebut motivasi.[10]

S. Nasution, "Motivasi adalah usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi sehingga anak itu mampu, ingin melakukannya."[11]Pengertian tersebut menunjukkan bahwa motivasi merupakan salah satu sebab seseorang memiliki kemampuan untuk bertingkah laku. Jadi motivasi itu dapat dirangsang oleh faktor dari luar tetapi motivasi tumbuh dalam diri seseorang.

Lase J, Mengatakan :

Motivasi berprestasi adalah suatu dorongan untuk mengejar dan meraih tujuan yang merupakan sasaran yang ditetapkan. Seseorang dengan dorongan ini berharap untuk meraih sasaran dan melampaui atau mengembangkan keberhasilannya (prestasi), prestasi dilihat sebagai hal yang penting bagi diri pribadi seseorang, bukan hanya berdasarkan pengharapan yang diterimanya”[12]

Lase J, Menegaskan bahwa ada beberapa indikator dalam motivasi berprestasi, yakni:

  • Menyukai situasi atau tugas
  • Memilih tujuan yang realistik
  • Mencari situasi
  • Senang bekerja sendiri
  • Mampu menangguhkan penugasan keinginan-keinginan demi masa depan yang lebih baik
  • Tidak tergugah untuk sekedar mendapatkan uang[13]

b. Komponen – Komponen dari Motivasi

            Menurut Oemar Hamalik motivasi memiliki dua komponen, yakni[14]:

Komponen dalam (inner component)

Komponen dalam adalah perubahan dalam diri seseorang, keadaan merasa tidak puas, dan ketegangan psikologis. Komponen dalam merupakan kebutuhan – kebutuhan yang ingin dipuaskan.

Komponen luar (outner component)

Apa yang diinginkan seseorang, tujuan yang menjadi arah kelakuannya. Komponen luar merupakan tujuan yang hendak dicapai.

            Menurut Dimyati dan Mudjiono, ada tiga komponen utama dalam motivasi yaitu[15]:

1. Kebutuhan; kebutuhan terjadi bila individu merasa ketidakseimbangan antara apa yang ia miliki dan yang ia harapkan.

2. Dorongan; merupakan kekuatan mental untuk melakukan kegiatan dalam rangka memenuhi harapan atau pencapaian tujuan.

3. Tujuan adalah hal yang ingin dicapai oleh seorang individu. Tujuan tersebut mengarahkan perilaku dalam hal ini perilaku belajar.

c. Jenis – Jenis Motivasi

Menurut Dimyati dan Mudjiono, motivasi dibedakan menjadi 2 jenis tingkat kekuatan, yaitu: motivasi primer dan motivasi sekunder.[16]

Motivasi Primer

Motivasi primer adalah motivasi yang didasarkan pada motif-motif dasar, motif dasar tersebut berasal dari segi biologis atau jasmani manusia. Dimyati mengutip pendapat Mc. Dougal bahwa tingkah laku terdiri dari pemikiran tentang tujuan dan perasaan subjektif dan dorongan mencapai kepuasan contoh mencari makan, rasa ingin tahu dan sebagainya.

Motivasi sekunder

Motivasi sekunder adalah motivasi yang dipelajari, motif ini dikaitkan dengan motif sosial, sikap dan emosi dalam belajar terkait komponen penting seperti afektif, kognitif dan kurasif, sehingga motivasi sekunder dan primer sangat penting dikaitkan oleh siswa dalam usaha pencapaian prestasi belajar.

         Amir Daien Indrakusuma dalam Bukunya Pengantar Ilmu Keguruan, membagi motivasi menjadi faktor intrinsik dan ekstrinsik.[17]

Menurut Oemar Hamalik, motivasi terdiri dari 2 jenis yaitu : motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik[18]

Motivasi intrinsik

Motivasi instrinsik adalah motivasi yang tercakup di dalam situasi belajar dan menemui kebutuhan dan tujuan – tujuan murid. Motivasi ini disebut juga motivasi murni. Motivasi yang sebenarnya timbul dalam diri siswa sendiri, misalnya keinginan untuk mendapat keterampilan tertentu, memperoleh informasi dan pengertian, mengembangkan sikap untuk berhasil, dan lain-lain. Motivasi instriksik adalah motivasi yang hidup dalam diri siswa dan berguna dalam situasi belajar yang fungsional.

Motivasi ekstrinsik

Motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang disebabkan oleh faktor - faktor dari luar situasi belajar, seperti angka kredit, ijazah, tingkatan hadiah, medali, persaingan yang bersifat negatif dan hukuman. Motivasi ekstrinsik ini tetap diperlukan di sekolah, sebab pengajaran di sekolah tidak semuanya menarik minat siswa atau sesuai dengan kebutuhan siswa.

Menurut Sardiman A.M jenis – jenis motovasi itu terdiri dari,[19]:

1. Motivasi dilihat dari dasar pembentukannya, yakni :

a. Motif – motif bawaan, motif yang dibawa sejak lahir jadi motivasi ini ada tanpa dipelajari.

b. Motif – moitif yang dipelajari, motif ini timbul karena dipelajari.

2. Jenis motivasi menurut pembagian dari Woodworth dan Marquis

a. Motif atau kebutuhan organis, motif ini sama dengan motif bawaan, yaitu kebutuhan meliputi kebutuhan untuk makan, minum, istirahat dan lain-lain.

b. Motif – motif darurat, motif ini timbul dikarenakan adanya rangsangan dari luar, misalnya: dorongan untuk menyelamatkan diri, dorongan untuk berusaha dan lain-lain.

c. Motif – motif objektif, merupakan motif – motif yang muncul karena dorongan untuk dapat menghadapi dunia luar secara efektif, misalnya kebutuhan untuk melakukan eksplorasi, melakukan manipulasi.

3. Motivasi jasmaniah dan rohaniah

a. Momen timbulnya alasan

b. Momen pilih

c. Momen putusan

d. Momen terbentuknya kemauan

4. Motivasi intrinsik dan ekstrinsik

a. Motivasi intrinsik, yakni : motif – motif yang menjadi aktif atau berfungsi tidak perlu dirangsang dari luar, karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu.

b. Motivasi ekstrinsik, yakni motif – motif yang aktif dan berfungsinya karena adanya perangsang dari luar.

d. Fungsi Motivasi Dalam Belajar

Menurut Syaiful Bahri Djamarah ada 3 fungsi motivasi, yakni :

1. Motivasi sebagai pendorong perbuatan. Motivasi berfungsi sebagai pendorong untuk mempengaruhi sikap apa yang seharusnya anak didik ambil dalam rangka belajar.

2. Motivasi sebagai penggerak perbuatan. Dorongan psikologis melahirkan sikap terhadap anak didik itu merupakan suatu kekuatan yang tak terbendung,yang kemudian terjelma dalam bentuk gerakan psikofisik.

3. Motivasi sebagai pengarah perbuatan. Anak didik yang mempunyai motivasi dapat menyeleksi mana perbuatan yang harus dilakukan dan mana perbuatan yang diabaikan.[20]

Menurut Oemar Hamalik fungsi motivasi antara lain :

1. Mendorong timbulnya kelakuan atau suatu perbuatan. Tanpa motivasi maka tidak akan timbul sesuatu perbuatan seperti belajar.

2. Motivasi berfungsi sebagai pengarah. Artinya mengarahkan perbuatan kepencapaian tujuan yang diinginkan.

3. Motivasi berfungsi sebagai penggerak. Ia berfungsi sebagai mesin bagi mobil. Besar kecilnya motivasi akan menentukan cepat atau lambatnya suatu pekerjaan.[21]

Menurut Sardiman, AM. fungsi motivasi antara lain, yakni :

1) Mendorong manusia untuk berbuat, jadi sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi;

2) Menentukan arah perbuatan, yakni ke arah tujuan yang hendak dicapai.

3) Menyeleksi perbuatan, yakni menentukan perbuatan – perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan.[22]

Sardiman A.M, mengemukakan ada tiga fungsi motivasi[23] yaitu:

1. Mendorong manusia untuk berbuat baik, yakni sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi.

2. Menentukan arah perubahan, yakni kearah tujuan yang hendak dicapai.

3. Menyeleksi perbuatan, yakni perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut.

Secara singkat bahwa motivasi itu diberikan untuk :

a. Membangkitkan minat belajar siswa

b. Memberikan kesempatan kepada siswa dalam memperoleh hasil yang lebih baik.

c. Memberikan penguatan kepada siswa.

d. Melaksanakan evaluasi.

e. Hal Yang Mempengaruhi Motivasi Belajar

            Menurut Dimyati dan Mudjiono unsur yang mempengaruhi motivasi belajar antara lain :

1). Cita – cita atau aspirasi siswa

2). Kemampuan siswa

3). Kondisi siswa

4). Kondisi lingkungan siswa

5). Unsur – unsur dinamis dalam belajar dan pembelajaran.

6). Upaya guru dalam membelajarkan siswa [25]


f. Upaya Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa

Menurut Dimyati dan Mudjiono, terdapat beberapa upaya yang dilakukan oleh guru, yakni :

1). Mengoptimalisasi penerapan prinsip belajar

2). Mengoptimalisasi unsur dinamis belajar dan pembelajaran

3). Mengoptimalisasi pemanfaatan pengalaman dan kemampuan siswa

4). Mengembangkan cita – cita dan aspirasi belajar[27]


g. Bentuk-Bentuk Motivasi Belajar

Menurut Sardiman A.M terdapat 11 bentuk atau cara yang dapat digunakan oleh guru untuk menggerakkan atau membangkitkan motivasi belajar siswa-siswinya, yakni : “[28]

1). Memberi angka

2). Hadiah

3). Saingan / Kompetisi

4). Ego Involvement

5). Memberi ulangan

6). Mengetahui hasil

7). Pujian

8). Hukuman

9). Hasrat untuk belajar

10). Minat

11). Tujuan yang diakui

Rumusan yang dikemukakan oleh Sardiman A.M. tersebut hampir sama dengan rumusan Oemar Hamalik yakni :

1). Memberi angka;

2). Pujian;

3). Hadiah;

4). Kerja kelompok;

5). Persaingan;

6). Tujuan dan Level of Aspiration;

7). Sarkasme;

8). Penilaian;

9). Karyawisata dan Ekskursi;

10). Film Pendidikan;

11). Belajar melalui radio.[29]


h. Strategi Pemberian Motivasi Oleh Guru

Nasution mengatakan ada empat strategi dasar dalam belajar mengajar yang meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi serta menetapkan spesifikasi dan kwalifikasi perubahan tingkah laku dan kepribadian anak didik sebagaimana yang diharapkan.

2. Memilih sistem pendekatan belajar mengajar berdasarkan aspirasi dan pandangan hidup masyarakat.

3. Memilih dan menetapkan prosedur, metode, dan tehnik belajar mengajar yang dianggap paling tepat dan efektif sehingga dapat dijadikan pegangan oleh guru dalam menunaikan kegiatan mengajarnya.

4. Menetapkan norma-norma dan batas minimal keberhasilan atau kriteria serta standart keberhasilan sehingga dapat dijadiakn pedoman oleh guru dalam melakukan evaluasi hasil kegiatan belajar mengajar yang selanjutnya akan dijadikan unpanbalik buat penyempurnaan sistem instruksional yang bersangkutan secara keseluruhan.[30]

Menurut E. Mulyasa, hal yang perlu diperhatikan dalam membangkitkan motivasi belajar siswa, yakni :

1. Siswa akan belajar lebih giat apabila topik yang dipelajarinya menarik dan berguna bagi dirinya.

2. Tujuan pembelajaran harus disusun dengan jelas dan diinformasikan kepada siswa sehingga mereka mengetahui tujuan belajar yang hendak dicapai. Siswa juga dilibatkan dalam penyusunan tujuan pembelajaran

3. Siswa harus selalu diberitahu tentang hasil belajarnya

4. Memberikan pujian dan hadiah lebih baik daripada hukuman, namun sewaktu – waktu hukuman juga diperlukan

5. Memanfaatkan sikap, cita-cita dan rasa ingin tahu siswa.

6. Mengusahakan untuk memperhatikan perbedaan individual siswa, seperti perbedaan kemampuan, latar belakang, dan sikap terhadap sekolah atau subyek tertentu.

7. Mengusahkan untuk memenuhi kebutuhan siswa dengan jalan memperhatikan kondisi fisiknya, rasa aman, menunjukkan bahwa guru peduli terhadap mereka.[31]

            Kenneth H. Hover dalam Oemar Hamalik, mengemukakan beberapa upaya yang dapat digunakan untuk membangkitkan dan memelihara motivasi murid dalam belajar, yakni:

1. Pujian lebih efektif daripada hukuman

2. Semua murid mempunyai kebutuhan – kebutuhan psikologis tertentu yang harus mendapat kepuasan.

3. Motivasi yang berasal dari dalam individu lebih efektif dari pada motivasi yang dipaksakan dari luar.

4. Terhadap jawaban yang serasi (sesuai dengan keinginan) perlu dilakukan usaha pemantauan.

5. Motivasi itu mudah menjalar atau tersebar terhadap orang lain.

6. Pemahaman yang jelas terhadap tujuan – tujuan akan merangsang motivasi.

7. Tugas – tugas yang dibebankan oleh diri sendiri akan menimbulkan minat yang besar untuk mengerjakannya daripada apabila tugas – tugas itu dipaksakan oleh guru.

8. Pujian – pujian yang datangnya dari luar (external reward) kadang-kadang diperlukan dan cukup efektif untuk merangsang minat yang sebenarnya.

9. Teknik dan proses mengajar yang bermacam – macam adalah efektif untuk memelihara minat murid.

10. Manfaat minat yang telah dimiliki oleh murid adalah bersifat ekonomis

11. Kegiatan – kegiatan yang akan dapat merangsang minat murid – murid yang kurang mungkin tidak ada artinya (kurang berharga) bagi para siswa yang tergolong pandai.

12. Kecemasan yang besar akan menimbulkan kesulitan belajar

13.Kecemasan dan frustasi yang lemah dapat membantu belajar, dapat juga lebih baik.

14. Apabila tugas tidak terlalu sukar dan apabila tidak ada maka frustasi secara cepat menuju ke demoralisasi.

15. Setiap murid mempunyai tingkat – tingkat frustasi toleransi yang berlainan.

16. Tekanan kelompok murid (per grup) kebanyakan lebih efektif dalam motivasi daripada tekanan / paksaan dari orang dewasa,

17. Motivasi yang besar erat hubungannya dengan kreativitas murid.




[1] Tabrani Rusyan, dkk, Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar, (Jakarta: CV. Remaja, 1988), h. 98

[2] Tabrani Rusyan, dkk, Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar, (Jakarta: CV. Remaja, 1988), h.. 8

[3]Sardiman, A.M. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. (Jakarta : Raja Grafindo, 2011), h.73

[4] Sardiman AM, Interaksi dan Motivasi Belajar ( Jakarta CV Rajawali, 2005), h. 73

[5]Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar. (Jakarta : Bumi Aksara, 2009), h.158

[6] Wasty soemarto, Psikologi Keguruan, (Jakarta Bina Aksara, 1987), h. 193

[7]Wina Sanjaya, Kurikulum dan Pembelajaran. (Jakarta : Kencana, 2009), h.250

[8]Wina Sanjaya, Kurikulum dan Pembelajaran. (Jakarta : Kencana, 2009), h.250

[9] Mulyadi, Pengantar Psikologi Belajar, (Malang: 1990), h. 28

[10]E. Mulyasa, Kurikulum Berbasis Kompetensi. (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2003), h.112

[11] S. Nasution, Dedaktik Asas-Asas Mengajar, (Jakarta: Jemmers. 1986), h. 76

[12]Jason Lase, Motivasi berprestasi, Kecerdasan Emosional, percaya diri dan Kinerja (Jakarta: PP FKIP UKI, 2003) h. 48

[13]Jason Lase, Motivasi berprestasi, Kecerdasan Emosional, percaya diri dan Kinerja (Jakarta: PP FKIP UKI, 2003) h. 57

[14]Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar. (Jakarta : Bumi Aksara, 2009), h.159

[15]Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran. (Jakarta : Rineka Cipta, 2009), h.81

[16]Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran. (Jakarta : Rineka Cipta, 2009), h.86

[17] Amir Dien Indra Kusuma, Pengantar Ilmu Pendidikan, (Surabaya: Usaha Nasional, 1973), h. 156-162.

[18]Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar. (Jakarta : Bumi Aksara, 2009), h.162

[19]Sardiman, A.M. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. (Jakarta : Raja Grafindo, 2011), h. 86

[20]Syaiful Bahri Djamarah, Strategi Belajar Mengajar. (Jakarta: Rineka Cipta, 2002), h.123

[21]Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar. (Jakarta : Bumi Aksara, 2009), h.161

[22]Sardiman A.M, Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2005), h.125

[23]Sardiman, AM. Integrasi dan Motivasi Belajar, (Jakarta, PT.Raja Grafindo Persada, 2003), h.84

[25]Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran. (Jakarta : Rineka Cipta, 2009), h.97

[27] Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran. (Jakarta : Rineka Cipta, 2009), h.101

[28] Sardiman A.M, Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2005), h.92

[29] Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar. (Jakarta : Bumi Aksara, 2009), h.166

[30] Nasution, Kurikulum dan pengajara (Bandung, Bumi aksara, 1989),  h. 79

[31] D. Deni Koswara, Bagaimana Menjadi Guru Kreatif. (Bandung: Pribumi Mekar, 2008), h.103

koreshinfo.blogspot.com

Baca Juga

Komentar