Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kehidupan Bangsa Indonesia pada masa Kolonialisme

Kehidupan Bangsa Indonesia pada masa Kolonialisme

Sebelum  Belanda menguasai Indonesia,  telah terjadi  penjelajahan  samudera dalam konteks imperialisme dan kolonialisme kuno ke nusantara. Portugis dan Spanyol adalah dua negara yang menjadi pelopor dan sangat antusias dalam penjelahan samudera. Sehingga untuk mencegah agar tidak terjadi persaingan yang tidak sehat antara kedua negara, atas prakarsa Paus Alexander VI, penguasa Agama Katolik di Vatikan, merasa perlu mengatur penjelajahan samudera pada dua negara yang mayoritas penduduknya  beragama  Katolik. Oleh karena itu, diadakanlah Perjanjian Tordesillas. Perjanjian Tordesilllas merupakan perjanjian yang ditandatangani di Tordesillas, Spanyol pada 7 Juni

1494. Perjanjian ini berisi bahwa di dunia luar Eropa menjadi kekuasaan eksklusif dua bangsa yaitu Spanyol dan Portugis, dengan titik pusat pada barat Kepulauan Tanjung Verde. Hasil perjanjian Tordesilas adalah: (1) Untuk wilayah sebelah timur  dimiliki  oleh  Portugis,  dan  (2)  Sebelah  barat  oleh  Spanyol.  Perjanjian tersebut disahkan Spanyol pada 2 Juli 1494, sedangkan Portugis baru mengesahkan pada 5 September 1494. Hasil perjanjian Tordesilas dapat dilihat pada peta berikut.

Masalah kemudian muncul ketika kedua negara yang melakukan pelayaran tersebut bertemu di Maluku. Dalam konflik tersebut, Portugis bersekutu dengan Kerajaan Ternate melawan Spanyol yang bersekutu dengan Kerajaan Tidore. Keadaan ini menyebabkan dilakukannya pembaharuan terhadap Perjanjian Tordesillas, dengan perjanjian baru yakni Perjanjian Saragosa. Perjanjian Saragosa (22 April 1529) berisi: 

(1) Spanyol harus meninggalkan Maluku, dan memusatkan kegiatannya di Filipina, dan 

(2) Portugis tetap melakukan aktivitas perdagangan di Maluku.

Penyebab terjadinya penjelajahan samudera tidak berdiri sendiri-sendiri, melainkan saling terkait antara faktor yang satu dengan lainnya. Faktor-faktor yang menyebabkan bangsa Eropa melakukan penjelajahan samudera hingga ke nusantara adalah:

•   Mencari tempat penghasil rempah-rempah (spiceisland).

Jatuhnya Kota Konstantinopel pada tahun 1453 ke tangan Turki Usmani yang   menyebabkan   ditutupnya   pelabuhan   tersebut   bagi   pelayaran bangsa Barat.

Dorongan gold (kekayaan), glory (kejayaan) dan gospel (menyebarkan agama).

Kemajuan teknologi maritim seperti penemuan kompas, teleskop, peta dunia dan kapal uap.

•   Membuktikan teori Copernicus yang menyatakan bahwa bumi itu bulat.

Hal ini nanti terbukti pada saat rombongan penjelajah Spanyol yang dipimpin oleh Ferdinand Magellan yang dilanjutkan oleh Sebastian del Cano berhasil kembali ke Spanyol. Peristiwa lain yang membuktikan bahwa bumi itu bulat adalah saat Portugis dan Spanyol sampai diMaluku.

•   Terinspirasi dari kisah perjalanan dari Marcopolo dalam The Travels of Marcopolo (1300) yang ditulis dalam buku ImagoMundi. 

a.      Kedatangan Bangsa Portugis di Indonesia

Portugis dalah bangsa Eropa pertama yang melakukan pelayaran keluar Eropa. Semangat utama yang melatarbelakanginya adalah semangat Reconquiesta, semangat kebangsaan untuk membersihkan tanah bangsa mereka dari bangsa Arab dan berkewajiban untuk membebaskan daerah Kristen lainnya yang masih dikuasai oleh umat Islam. Hal ini terkait dengan peristiwa Perang Salib diEropa.Penjelajah Portugis antara lain:

1)  Bartolomeuz Diaz (1486) dan sampai ke ujung selatan Benua Afrika yang kemudian dinamakan dengan TanjungPengharapan.

2)  Vasco da Gama (1498), melanjutkan pelayaran dari Tanjung Pengharapan dan sampai ke Calikut,India

3)  Alfonso d’albuquerque yang berhasil menguasai Malaka tahun 1511.

4)  d’Abreu tahun 1512 Portugis telah sampai diMaluku

Sebagai bangsa yang telah maju dalam bidang teknologi terutama pelayaran,Portugis berhasil membentuk sebuah imperium laut, yaitu penguasaan atas  jalur-jalur  niaga  yang  melalui  Laut  Cina  Selatan,  Selat  Malaka  dan Samudera Hindia. Jalur perniagaan yang sebelumnya berakhir di laut Tengah dan Teluk Persia dibelokkan ke Tanjung Harapan dan harus berakhir di Lisabon. Strategi Portugis dalam membentuk imperium lautnya adalah: 

(1) Angkatan laut yang siap menjelajahi samudera, 

(2) Benteng-benteng pokok di sepanjang pantai ; adapun benteng-benteng tersebut adalah : Mozambique – Sokotra – Aden – Ormuz – Diu – Goa (pusat) – Malaka – Maluku.

Selanjutnya  berkaitan dengan motif penyebaran  agama,  pemerintah  Portugis memberikan izin dan menganjurkan kepada orang-orang Portugis di sepanjang garis  pertahanan  agar  melakukan  perkawinan  dengan  perempuan  Asia  tapi harus dikristenkan terlebih dahulu. Salah satu penyebar agama Kristen di Indonesia adalah Fransiscus Xaverius.

Pada tahun 1522 Portugis datang ke Pajajaran di bawah pimpinan Henry Leme dan disambut baik oleh Pajajaran dengan maksud agar Portugis mau membantu dalam menghadapi ekspansi Demak. Terjadilah Perjanjian Sunda Kelapa (1522) antara Portugis dan Pajajaran, yang isinya sebagai berikut: 

(1) Portugis diijinkan mendirikan benteng di Sunda Kelapa,  

(2) Pajajaran  akan menerima  barang - barang yang dibutuhkan dari Portugis termasuk senjata, 

(3) Portugis akan memperoleh lada dari Pajajaran menurut kebutuhannya.

Awal tahun 1527 Portugis datang lagi ke Pajajaran untuk merealisasi Perjanjian Sunda Kelapa, namun disambut dengan pertempuran oleh pasukan Demak di bawah pimpinan Fatahillah. Pertempuran berakhir dan namanya diganti menjadi Jayakarta, artinya pekerjaan yang jaya (menang). Selain di Sunda Kelapa, Portugis juga mendapatkan perlawanan dari penguasa setempat seperti di Aceh dan Ternate.

b.      Kedatangan Bangsa Spanyol di Indonesia

Hampir sama dengan bangsa Portugis, sebagai penganut Katolik yang fanatik bangsa Spanyol juga dipengaruhi oleh semangat pembalasan terhadap umat Islam. Penjelajah samudera dari Spanyol antara lain:

1) Christopher    Columbus    yang    mengarungi    Samudera    atlantik    dan menemukan BenuaAmerika.

2) Hernan Cortes berhasil mencapai Mexico (1519) dengan kemudian berhasi menaklukan suku Aztek pada tahun 1521

3) Fransisco  Pizzaro  pada  tahun  1530  berhasil  menaklukan  Peru  dan mengalahkan Suku Inka pada tahun1533

4) Ferdinand  Magellan merupakan pelaut pertama  yang  berhasil m elintasi

Samudera Pasifik dan kemudian berhasil sampai Philipina (1521). Di Philipina Magellan bentrok dengan Suku setempat yang menyabkannya tewas dalampertempuran.

5) Ekspedisi  Spanyol  kemudian  dilanjutkan oleh Sebastian  Del  Cano  dari Philipina ke Kalimantan, Maluk dan pulang ke Spanyol lewat Tanjung Harapan dan sampai ke Spanyol 1522. Perjalanan yang sangat panjang dari tahun 1519-1522 telah membuktikan bahwa bumi itubulat.

c.      Kedatangan Bangsa Belanda di Indonesia

Sebab khusus dari bangsa Belanda melakukan penjelajahan samudera disebabkan adanya larangan mengambil rempah-rempah di Lisabon oleh pemerintah Portugis karena Belanda terlibat dalam perang 80 Tahun. Kondisi ini membuat Belanda harus mencari sendiri sumber rempah-rempah di dunia Timur. 

Dalam pelayarannya, bangsa Belanda banyak dibantu dengan adanya pedoman dari buku Iti-nerario near Oost ofte Portugaels Indien yang dikarang oleh Jan Huygen van Linschoten yang bekerja pada maskapai perniagaan Portugis.

Pada bulan April 1595, Belanda memulai pelayaran menuju Nusantara dengan empat buah kapal di bawah pimpinan Cornelis de Houtman. Dalam pelayarannya menuju ke timur, Belanda menempuh rute Pantai Barat Afrika – Tanjung Harapan–Samudra Hindia–Selat Sunda–Banten. Belanda harus menempuh rute melalui Samudera Hindia dan tepian barat pulau Sumatera hingga akhirnya sampai Selat Sunda dikarenakan pada saat itu Selat Malaka yang merupakan jalur perdagangan dikuasi oleh Portugis.

Pada saat itu Banten berada di bawah pemerintahan Maulana Muhammad (1580–1605)  Kedatangan  rombongan  Cornelis  de   Houtman  (1596),  pada mulanya diterima baik oleh masyarakat Banten dan juga diizinkan untuk berdagang di Banten. Namun, karenanya sikap yang kurang baik sehinggaorang Belanda kemudian diusir dari Banten. Selanjutnya, orang-orang Belanda meneruskan  perjalanan  ke  Timur akhirnya  sampai di  Bali.  Kejadian  tersebut menyebabkan adanya ekspedisi berikutnya yang dipimpin oleh Jacob van Neck (1598)  dan  mendapat  sambutan  yang  baik  dari  kerajaan  Banten.  Satu  hal berbeda dari pelayaran yang dilakukan oleh Portugis adalah Belanda mendirikan satu titik kekuasaan di Pulau Jawa.

Pada tahun 1602, Belanda mendirikan kongsi dagang yang bernama Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC) dengan tujuan agar tidak terjadi persaingan sesama pedagang Belanda, untuk mengumpulkan modal yang besar guna bersaing dengan kongsi dagang lainnya. VOC dibekali dengan Hak Istimewa yang dikenal dengan nama Hak Ooctroi, antara lain:

1) Hak monopoli perdagangan

2) Hak mencetak mata uang

3) Hak mendirikan benteng

4) Hak membentuk pasukan

5) Hak membuat perjanjian dengan penguasa setempat 

d.      Kedatangan Bangsa Inggris ke Indonesia

Pelayaran bangsa Inggris masih berkaitan dengan kekacauan yang diakibatkan oleh perang Belanda-Spanyol dalam perdagangan dengan Asia Tenggara dan adanya gangguan Spanyol dan Portugis di Selat Giblartar. Penjelajah samu dera dari Inggris antara lain:

1) Sir Francis Drake yang berhasil mengelilingi dunia tahun 1577-1580. Pada tahun 1579, Drake berlabuh di KerajaanTernate

2) James  Lancester  pada  tahun  1602  berhasil  mendarat  di  Aceh  dan kemudian dilanjutkan ke Banten.

3) Sir  Henry  Middleton  tahun  1604  memimpin  ekpedisi  EIC  ke  wilayah Nusantara antara lain Sumatera, Banten dan Kepulauan Maluku.

4) JamesCook

Pada tanggal 31 Desember 1600, Inggris membentuk kongsi dagang EastIndia Company yang berpusat di India. Tujuan didirikannya ialah untuk menolong hak perdagangan di India. Royal Charter (Piagam Kerajaan) secara efektif memberikan EIC sebuah monopoli dalam seluruh perdagangan di daerah Hindia Timur. EIC berubah dari sebuah gabungan perdagangan komersial ke lembaga yang memerintah India ketika perusahaan ini mengambil fungsi pemerintahan dan militer tambahan, sampai pembubarannya pada 1858. Jalur pelayaran Portugus, Spanyol, Inggris, dan Belanda.

e.   Perubahan VOC ke Pemerintahan Belanda

Kedatangan bangsa Barat di Indonesia, memunculkan persaingan dalam perdagangan. Persaingan perdagangan ini sangat merugikan Belanda. Oleh karena itu, timbul pemikiran pada para pedagang Belanda agar perusahaan - perusahaan yang bersaing itu menggabungkan diri dalam satu organisasi. Akhirnya  mereka  membentuk  Vereenigde  Oost  Indische  Compagnie  (VOC) artinya Perserikatan Maskapai Hindia Timur. VOC yang terbentuk pada tanggal 20 Maret 1602.

Pejabat Gubernur Jenderal VOC yang pertama adalah Pieter Both (1610-1619). Pada  mulanya  Ambon  di  pilih  sebagai  pusat  kegiatan  VOC.  Pada  periode berikutnya  Jayakarta  dipilih  sebagai  pusat  kegiatan  VOC  yang  selanjutnya diubah menjadi Batavia.

Orang-orang VOC mulai menampakkan sifatnya yang congkak, kejam, dan ingin menang sendiri. VOC ingin mengeruk keuntungan sebesar-besarnya melalui monopoli perdagangan. VOC mulai ikut campur dalam berbagai konflik antara penguasa yang satu dengan penguasa yang lain. Perubahan sikap VOC itu telah menimbulkan kekecewaan bagi rakyat dan penguasa di Indonesia. Perubahan sikap itu terutama sekali terjadi pada masa pemerintahan Gubernur Jenderal VOC yang kedua yaitu Jan Pieterzoon Coen.

Untuk dapat menguasai Jayakarta, JP Coen kemudian membangun benteng- benteng di sekitar loji VOC, sehingga loji semakin besar. Bahkan pada tahun 1619 VOC menyerbu dan membakar kota Jayakarta. Di atas reruntuhan kota itu kemudian dibangun kota baru yang dinamakan Batavia.

Untuk semakin memperbesar kekuasaanya di Indonesia, VOC melakukan cara - cara politik devide et impera atau politik adu domba, dan tipu muslihat. Misalnya kalau ada persengketaan antara kerajaan yang satu dengan kerajaan yang lain, mereka mencoba membantu salah satu pihak. Dari jasanya itu, mereka mendapatkan imbalan berupa daerah. Hal ini berlangsung setiap kali sehingga di Indonesia semakin banyak daerah koloni Belanda.

Kejayaan VOC ternyata tidak bertahan lama. Dalam perkembangannya VOC mengalami masalah yang besar, yakni kebangkrutan. Kebangkrutan VOC ini terutama sekali terjadi karena para pegawainya banyak yang melakukan korupsi. Waktu itu VOC sudah sangat merosot, kas kosong, utang menumpuk dan tidak mampu lagi menciptakan pengawasan dan keamanan atas wilayah Indonesia. Inilah  sebabnya  maka  pada  tanggal  31  Desember  1799,  VOC  dibubarkan. Setelah   VOC   dibubarkan   kekuasaan   kolonial   di   Indonesia   diambil   alih Pemerintah Belanda.

Beberapa tindakan Daendels telah menyebabkan kesengsaraan rakyat. Kesewenang-wenangan Daendels dan penderitaan rakyat itu telah menimbulkan protes dan perlawanan rakyat. Tindakan sewenang-wenang Daendels itu segera didengar  oleh  pernerintahan  di  negeri  Belanda.  Daendels  akhirnya  dipanggil pulang ke Belanda, sebagai pengganti Daendels dikirimlah Jan Willem Janssen. Ia mulai menjabat Gubernur Jenderal Hindia Belanda di Jawa tahun 1811. Ia kemudian  memperbaiki  keadaan  yang  ditinggalkan  oleh  Daendels.  Namun Daerah Kepulauan Maluku sudah berhasil direbut oleh Inggris. Bahkan secara de facto daerah kekuasaan Hindia Belanda di masa Janssen itu tinggal daerah - daerah tertentu, misaInya Jawa, Makasar, dan Palembang 

Sementara itu, Inggris terus mendesak kekuatan Belanda di Indonesia. Akhirnya Belanda menyerah di Tuntang, Salatiga. Penyerahah Janssen kepada Inggris secara resmi melalui Kapitulasi Tuntang yang ditandatangani pada tanggal 18 September 1811.

Kapitulasi Tuntang ini secara resmi telah mengakhiri kekuasaan Belanda di Indonesia. Kepulauan Indonesia jatuh ke tangah Inggris. Gubernur Jenderal EIC (East India Company), Lord Minto  yang berkedudukan  di India, mengangkat Raffles sebagai penguasa di Indonesia, sebagai Letnan Gubernur yang berkedudukan di Batavia dan memulai tugasnya pada tanggal 19 Oktober 1811.

Pemerintahan Raffles tidak berlangsung lama sebab Pemerintahan Napoleon di Prancis pada tahun 1814 jatuh. Akibat berakhirnya kekuasan Louis Napoleon 1814, maka diadakan Konferensi London.Isi Konferensi London antara lain: (1). Belanda memperoleh kembali daerah jajahannya yang dahulu direbut Inggris. (2).  Penyerahan  Indonesia  oleh  Inggris  kepada  Belanda  berlangsung  tahun 1816. (3). Jhon Fendall diberi tugas oleh pemerintah Inggris untuk menyerahkan kembali Indonesia kepada Belanda.

Raffles digantikan oleh John Fendell. Pada tahun 1814 telah diadakan Konvensi London. Berdasarkan konvensi itu Inggris harus mengembalikan daerah kekuasaannya di Indonesia kepada pihak Belanda. John Fendell pun  secara resmi  pada  tahun  1816  menyerahkan  Indonesia  kembali  kepada  Belanda. Dengan demikian Indonesia kembali berada di bawah kekuasaan Belanda.

Setelah  kembali  ke  tangan  Belanda,  Indonesia  dipimpin  oleh  tiga  orang Komisaris Jenderal, yaitu Elout, Van der Capellen dan Buyskas. Sementara itu kondisi perekonomian Belanda sedang merosot. Pemerintah Belanda mengalami kesulitan  ekonomi.  Menghadapi  kesulitan  kesulitan  ekonomi  itu,  maka  pada tahun  1829  seorang  tokoh  bemama  Johannes  Van  den  Bosh  mengajukan kepada raja Belanda usulan-usulan yang berkaitan dengan cara-cara melaksanakan politik  kolonial Belanda di Indonesia. Usul-usul  itu  antara  lain bagaimana meng  hasilkan  lebih  banyak  produk-produk  tanaman  yang  dapat dijual di pasaran dunia.

Sesuai dengan keadaan di negeri jajahan, maka penanaman dilakukan dengan paksa. Konsep yang diusulkan Van den Bosh itulah  yang  kemudian  dikenal dengan Cultuurstelsel (Tanam Paksa). Untuk dapat melaksanakan rencana tersebut pada tahun 1830 Van den Bosh diangkat sebagai Gubernur Jenderal baru di Jawa. Setelah sampai di Jawa Van den Bosh segera mencanangkan sistem dan program Tanam Paksa.

Sistem Tanam Paksa adalah kebijakan Gubernur Jendral Van den Bosh yang mewajibkan para petani Jawa untuk menanam tanaman - tanaman yang dapat diekspor ke pasaran dunia. Jenis tanaman itu antara lain kopi, tebu, tembakau, nila. Ciri utama dari sistem Tanam Paksa adalah mewajibkan rakyat di Jawa untuk membayar pajak dalam bentuk barang dengan hasil-hasil pertanian yang mereka   tanam. Aturan   dan   isi   Tanam   Paksa   -   Sistem   Tanam   Paksa (Cultuurstelsel) sebagai berikut:

a. Setiap  rakyat Indonesia  yang punya tanah  diminta  menyediakan  tanah pertanian  yang  digunakan  untuk  cultuurstelsel  (Tanam  Paksa)  yang luasnya  tidak  lebih  20%  atau  seperlima  bagian  dari  tanahnya  untuk ditanami jenis- jenis tanaman yang laku di pasarekspor.

b. Waktu untuk menanam Sistem Tanam Paksa tidak boleh lebih dari waktu tanam padi atau kurang lebih 3 (tiga)bulan

c. Tanah   yang   disediakan   terhindar   (bebas)   dari   pajak,   karena   hasil tanamannya dianggap sebagai pembayaranpajak.

d. Rakyat    Indonesia    yang    tidak    mempunyai    tanah    pertanian    bisa menggantinya  dengan  bekerja  di  perkebunan,  pengangkutan  atau  di pabrik-pabrik milik pemerintah kolonial selama seperlima tahun atau 66hari.

e. Hasil   tanaman   harus   diberikan   kepada   pemerintah   Koloni.   Apabila harganya melebihi kewajiban pembayaran pajak maka kelebihannya harga akan dikembalikan kepada petani. 

f.  Penyerahan  teknik  pelaksanaan  aturan  Sistem  Tanam  Paksa  kepada kepala desa

g. Kegagalan atau Kerusakan sebagai akibat gagal panen yang bukan karena kesalahan dari petani seperti karena terserang hama atau bencana alam, akan di tanggung pemerintah Kolonial.

Pelaksanaan  tanam  paksa  banyak menyimpang  dari  aturan  sebenarnya  dan memiliki kecenderungan untuk melakukan eskploitasi agraris semaksimal mungkin. Oleh sebab itu, Tanam Paksa menimbulkan akibat yang bertolak belakang bagi Bangsa Indonesia dan Belanda.

Bagi bangsa Indonesia antara lain:

a. Beban rakyat menjadi sangat berat karena harus menyerahkan sebagian tanah dan hasil panennya, mengikuti kerja rodi serta membayar pajak. Sawah ladang menjadi terbengkelai karena diwajibkan kerja rodi yang berkepanjangan sehingga penghasilan menurun drastis.

b. Timbulnya wabah penyakit dan terjadi banyak kelaparan di mana-mana.

c. Kemiskinan yang makin berat.

d. Rakyat Indonesia mengenal tanaman dengan kualitasekspor.

e. Rakyat Indonesia mengenal teknik menanam berbagai jenis tanaman baru.

Bagi bangsa Belanda antara lain:

a. Kas negeri Belanda yang semula kosong menjadi dapat terpenuhi.

b. Penerimaan pendapatan melebihi anggaran belanja(surplus).

c. Hutang-hutang Belanda terlunasi.

d. Perdagangan berkembangpesat.

e. Amsterdam sukses dibangun menjadi kota pusat perdagangandunia.

f.      Perlawanan Rakyat terhadap Kolonialisme Belanda

Tindakan sewenang-wenang dan penindasan yang dilakukan oleh penguasa kolonial Eropa telah menimbulkan kesengsaraan dan kepedihan, bangsa Indonesia. Menghadapi tindakan sewenang-wenang dan penindasan itu menjadikan rakyat Indonesia memberikan perlawanan yang sangat gigih. Perlawanan mula-mula ditujukan kepada kekuasaan Portugis dan VOC. 

Sebelum VOC berkuasa, Portugis telah menanamkan kekuasaan di kawasan Malaka dan Maluku. Pada tahun 1511 Portugis di bawah pimpinan Alfonso d’Albuquerqee berhasil menguasai Malaka. Dari Malaka Portugis kemudian meluaskan pengaruh dan perdagangannya ke berbagai wilayah di Indonesia. Mula-mula Alfonso d’Albuquerqee mengirim pasukannya ke Aceh kemudian ke Maluku.

Pada tahun 1522 Portugis mendirikan benteng pertahanan Saint John di Ternate. Dengan kedudukan yang semakin kuat ini, Portugis kemudian menguasai (memonopoli) kegiatan perdagangan rempah-rempah di Maluku. Dominasi perdagangan Portugis di kawasan  Malaka dan Maluku  ini  sangat merugikan rakyat Indonesia. Akibat perlakuan bangsa  Portugis yang merugikan ini, bangsa Indonesia kemudian mengadakan perlawanan. Perlawanan ini juga dilatarbelakangi  oleh  semangat  bangsa  Indonesia  untuk  mengusir  penjajah Eropa. Perlawanan terhadap bangsa Portugis, misalnya, perlawanan Ternate, yang dipimpin oleh Sultan Hairun (meninggal 1570) dan Sultan Baabullah yang berhasil mengusir Portugis ke Timor Loro Sae. 

Di Demak perlawanan dilakukan oleh Sultan pertama Raden Patah dengan mengirimkan pasukannya dipimpin oleh Adipati Unus (putranya) pada tahun 1512 dan 1513 kemudian dilanjutkan dengan mengirim Fatahilah ke Sunda Kelapa pada tahun 1527. Serangan ini berhasil mengusir Portugis dari Sunda Kelapa dan wilayah ini kemudian diberinama Jayakarta. Perlawanan rakyat Aceh terhadap portugis dilakukan oleh Sultan  Iskandar  Muda  pada  tahun  1607-1609.  Saat  itu  Aceh  telah  memiliki armada  laut  yang  mampu  mengangkut  800  prajurit.  Pada  saat  itu  wilayah Kerajaan Aceh telah sampai di Sumatera Timur dan Sumatera Barat. 

Pada tahun 1629 Aceh mencoba menaklukkan Portugis. Penyerangan yang dilakukan Aceh ini belum berhasil mendapat kemenangan. Namun demikian Aceh masih tetap berdiri sebagai kerajaan yang merdeka.

Pada masa kekuasaan Belanda, rakyat melawan dengan gigih untuk dapat menolak semua kebijakan Belanda yang merugikan rakyat. Sejak berdirinya VOC perlawanan dipimpin oleh Sultan Agung Hanyokrokusumo dari Mataram. Raja Mataram  Sultan  Agung  menyerang  VOC  yang  berkedudukan  di  Batavia. Serangan pertama dilakukan pada tahun 1628. Pasukan Mataram yang dipimpin Tumenggung Baurekso tiba di Batavia tanggal 22 Agustus 1628. 

pasukan ini kemudian disusul pasukan Tumenggung Sura Agul-Agul, yang dibantu dua bersaudara  yakni  Kiai  Dipati  Mandurojo  dan  Upa  Santa.  Serangan  pertama gagal. Tidak kurang 1000 prajurit Mataram gugur dalam perlawanan tersebut.

Mataram segera mempersiapkan serangan kedua Kali ini pasukan Mataram dipimpin Kyai Adipati Juminah, K.A. Puger, dan K.A. Purbaya. Serangan dimulai tanggal 1 Agustus dan berakhir 1 Oktober 1629. Serangan kedua inipun gagal. Selain karena faktor kelemahan pada serangan pertama, lumbung padi persediaan makanan banyak dihancurkan Belanda. Di samping Sultan Agung, perlawanan   terhadap   kekuasaan   VOC   juga   dilakukan   oleh   Pangeran Mangkubumi dan Mas Said. Serangan ini gagal dikarenakan serangan ini kurang teliti memperhitungkan medan pertempuran; Kekurangan perbekalan dan Kalah persenjataan.

Perlawanan terhadap kekuasaan Belanda di Indonesia semakin meluas di berbagai daerah dalam kurun waktu yang panjang, sporadis dan memberikan kesan bahwa bangsa Indonesia tidak menurut begitu saja terhadap kesewenang- wenangan bangsa asing. Jiwa pantang menyerah dan kepahlawanan selalu ditunjukkan oleh pemimpin-peminpin daerah yang menyaksikan langsung penderitaan dan kesengsaraan rakyat Indonesia.

Perlawanan  rakyat  Maluku  tahun  1817,  dipimpin  oleh  Thomas  Matulesi.  Ia dijuluki  Pattimura.  Tokoh-tokoh  dalam  pelawanan  ini  antara  lain;:  Christina Martha Tiahahu, Anthon Rhebok, Thomas Pattiwwail, dan Lucas Latumahina.

Kapitan Patimura segera memimpin rakyat untuk menyerbu benteng Duurstede. Tanggal 15 Mei 1817 perlawanan rakyat Maluku dikobarkan. Pada awalnya pasukan Belanda dapat dihancurkan oleh para pejuang Maluku. Kemenangan rakyat Maluku semakin menggelorakan masyarakat di berbagai daerah untuk terus berjuang mengusir Belanda, seperti di Seram, Arnbon, Hitu, Haruku, dan Larike.

Perlawanan terhadap kekuasaan Hindia Belanda juga terjadi di daerah lain. Perang melawan kekuasaan kolonialisme  Belanda  di  Sumatra  Barat, dikenal dengan Perang Paderi, yakni perlawanan kaum Paderi melawan Belanda. 

Pada tahap I, kaum Paderi menyerang pos-pos dan pencegatan terhadap patroli- patroli  Belanda.  Pasukan  Paderi  menggunakan  senjata-senjata  tradisional, seperti tombak dan parang. Sedangkan Belanda menggunakan senjata-senjata lebih lengkap dan modern seperti meriam dan senjata api lainnya. Tokoh pemimpin perang paderi antara lain Tuanku Pasaman memusatkan gerakannya di Lintau, Tuanku Nan Renceh di sekitar Baso, Peto Syarif yang terkenal dengan sebutan Tuanku Imam Bonjol memusatkan perlawanan di Bonjol.

Dari sekian banyak perlawanan kaum Paderi, yang paling terkenal adalah perlawanan kaum Paderi di Agam. Perlawanan yang muncul tahun 1823 dipimpin Tuanku Imam Bonjol (M Syahab), Tuanku nan Cerdik, Tuanku Tambusai, dan Tuanku nan Alahan. Perlawanan kaum Padri berhasil mendesak benteng- benteng Belanda. Karena di Jawa Belanda menghadapi perlawanan Pangeran Diponegoro (1825 - 1830), Belanda akhirnya melakukan perdamaian di Bonjol tanggal 15 Nopember 1825.

Pada tahap kedua, dimulai setelah Belanda dapat menundukkan perlawanan Diponegoro.  Belanda  kembali  melakukan  penyerangan  terhadap  kedudukan Padri. Dalam perlawanan ini Aceh datang untuk mendukung pejuang Paderi.

Untuk menghadapi perlawanan kaum Paderi, Belanda menerapkan sistem pertahanan  Benteng Stelsel. Benteng Fort de Kock di Bukit tinggi dan Benteng Fort van der Cappelen merupakan dua benteng pertahanan. Dengan siasat ini akhirnya Belanda menang. Hal ini ditandai jatuhnya benteng pertahanan terakhir Padri di Bonjol tahun 1837. Tuanku Imam Bonjol ditangkap, kemudian diasingkan ke Priangan, kemudian ke Ambon, dan terakhir di Menado hingga wafat tahun 1864.

Perlawanan besar terhadap Belanda juga muncul di Pulau Jawa yang dipimpin oleh Pangeran Diponegoro dari Keluarga Keraton Yogjakarta. Perlawanan Diponegoro secara garis besar dapat dikelompokkan dalam sebab umum dan sebab khusus. Adapun sebab-sebab umum terjadinya perlawanan Diponegoro antara lain sebagai berikut:

a)  Wilayah  Kesultanan  Mataram  semakin  sempit  dan  para  raja  sebagai penguasa pribumi mulai kehilangan kedaulatan. 

b)  Belanda ikut campur tangan dalam urusan intern kesultanan, misalnya soal pergantian raja dan pengangkatan patih.

c)  Timbulnya  kekecewaan  di  kalangan  para  ulama,  karena  masuknya budaya barat yang tidak sesuai dengan Islam.

d)  Sebagian   bangsawan   merasa   kecewa   karena   Belanda   tidak   mau mengikuti adat istiadat kraton.

e)  Sebagian bangsawan kecewa terhadap Belanda karena telah menghapus sistem  penyewaan  tanah  oleh para  bangsawan  kepada  petani  (mulai tahun 1824).

f) Kehidupan rakyat yang semakin menderita di samping harus kerja paksa masih harus ditambah beban membayar berbagai macam pajak.

Adapun Peristiwa yang menjadi sebab khusus berkobamya perang Diponegoro adalah  pemasangan  patok  oleh  Belanda  untuk  pembangunan  jalan  yang melintasi tanah dan makam leluhur Pangeran Diponegoro di Tegalrejo. Pemasangan patok itu  tanpa izin, sehingga sangat ditentang  oleh  Pangeran Diponegoro.

Menghadapi tindakan semena-mena Belanda tersebut, pangeran Diponegoro kemudian mengobarkan perlawanan terhadap kekuasaan Belanda. Mula-mula perlawanan terjadi di Tegalrejo. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya Pangeran   Diponegoro   dan   pasukannya   menyingkir   ke   Bukit   Selarong. Diponegoro membangun benteng pertahanan Gua Selarong.

Pangeran Diponegoro didampingi oleh Pangeran Mangkubumi (paman Pangeran Diponegoro), Ali Basyah Sentot Prawirodirjo sebagai panglima muda dan Kyai Mojo bersama murid-muridnya. Nyi Ageng Serang yang Sudah berusia 73 tahun bersama cucunya R.M. Papak bergabung dengan pasukan Diponegoro. Nyi Ageng Serang sejak muda sudah sangat anti pada Belanda dan pernah membantu ayahnya (Panembahan Serang) untuk melawan Belanda.

Pada tahun-tahun pertama, dengan semangat perang Sabil (perang membela kebenaran   dan   keadilan,   yang   apabila   gugur   di   medan   perang   akan mendapatkan hadih surga), perlawanan telah meluas ke berbagai daerah, yaitu Yogyakarta dan Surakarta serta Banyumas, Kedu, Pekalongan, Semarang dan Rembang,  sampai  ke  Jawa  Timur.  Perang  yang  dikobarkan  oleh  Pangeran Diponegoro telah mampu menggerakkan kekuatan di seluruh Jawa. Oleh karena itu perang Diponegoro sering dikenal sebagai Perang Jawa. Kekuatan rakyat, bangsawan dan para ulama bergerak untuk melawan kekezaman Belanda.

Gerak pasukan pos pertahanan Diponegoro berpindah dari tem pat yang satu ke tempat   yang   lain.   Menghadapi   perlawanan   Diponegoro   yang   kuat   dan menyulitkan  ini,  kemudian  Belanda  segera mendatangkan  bala  bantuan  dan terutama pasukan dari Sumatra Barat. Untuk menghadapi perlawanan Diponegoro,  itu  Belanda  menerapkan  sistem  Benteng  Stelsel  (setiap  daerah yang sudah berhasil diduduki Belanda, dibangun benteng pertahanan, dan antar benteng pertahanan ada jalan/jalur penghubungnya). Dari benteng yang satu ke benteng yang lain ditempatkan atau dihubungkan dengan pasukan gerak cepat. Hal dimaksud untuk memutus jaringan kerja sama pasukan Diponegoro. Tujuan dari strategi benteng stelsel untuk mempersempit ruang gerak pasukan Diponegoro dan memberikan tekanan agar pasukan Diponegoro segera menyerah.

Dengan  strategi  benteng  stelsel  sedikit  demi  sedikit  perlawanan  Diponegoro dapat diatasi. Dalam tahun 1827 perlawanan Diponegoro di beberapa tempat berhasil dipukul mundur oleh pasukan Belanda. Para pernimpin pasukan Diponegoro banyak yang ditangkap. Tetapi perlawanan rakyat masih terjadi di beberapa tempat.

Semangat perlawanan Pangeran Diponegoro menjadi semangat perang sabil yang didukung oleh banyak unsur di Jawa. Perlawanan ini dikenal dalam catatan Belanda sebagai Perang Jawa. Merupakan perang terbesar bagi Belanda sehingga menguras keuangan yang luar biasa jumlahnya. Korban dari pihak rakyatpun sangat besar, menurut catatan MC Ricklefs dalam buku Sejarah Indonesia Modern (Sejarawan Australia) hampir setengah penduduk Yogyakarta habis karena perlawanan ini. 

Untuk mempercepat selesainya perlawanan Diponegoro, maka Belanda mengumumkan pemberian hadiah 20.000 ringgit kepada siapa yang dapat menyerahkan Pangeran Diponegoro, hidup atau mati. Namun tidak ada tanggapan dari rakyat. Belanda kemudian menempuh ca ra lain. Akhirnya Belanda mengeluarkan jurus liciknya. 

Pangeran Diponegoro diundang ke Magelang untuk diajak berunding. Semula Pangeran Diponegoro menolak, namun karena ada jaminan kalau perundingan gagal, beliau boleh pergi dengan aman, maka beliau menyanggupi perundingan tersebut. Ternyata Pangeran Diponegoro  dikhianati.  Sewaktu  berunding,  maka  atas  perintah  Jenderal  De Kock, Pangeran Diponegoro ditangkap, dibuang di Manado dan selanjutnya dipindahkan ke Ujungpandang sampai meninggalnya pada  tanggal 8  Januari 1855.

Di samping perlawanan Diponegoro, di beberapa tempat lain juga terjadi perlawanan   yang   sangat  gigih   terhadap   kekuasan   Belanda.   Perlawanan - perlawanan itu antara lain perlawanan rakyat Bali, Perlawanan di Kalimantan Selatan, perlawanan rakyat Aceh, Perlawanan rakyat di Tanah Batak, dan masih banyak perlawanan yang lain.



source : modul belajar mandiri pppk Pembelajaran 3. Kehidupan Bangsa Indonesia pada masa Kolonial, Pergerakan Nasional, Penjajahan Jepang hingga Kemerdekaan, kemdikbud

Posting Komentar untuk "Kehidupan Bangsa Indonesia pada masa Kolonialisme"