Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Neraca Pembayaran : Pengertian, Tujuan, dan Komponen

 

Neraca Pembayaran : Pengertian, Tujuan, dan Komponen

Pengertian Neraca Pembayaran

Neraca pembayaran adalah suatu catatan aliran  keuangan yang menunjukkan nilai transaksi perdagangan dan aliran dana yang dilakukan di antara suatu Negara dengan Negara lain dalam satu tahun  tertentu (Sukirno:2010). Neraca pembayaran mencatat semua   transaksi yang mempengaruhi  penawaran dan permintaan mata uang di pasar internasional.

Tujuan utama dari neraca pembayaran adalah untuk memberitahu pemerintah mengenai posisi internasional negara dan membantunya merumuskan kebijakan moneter, fiskal, dan perdagangan. Pemerintah juga secara berkala mengamati neraca pembayaran untuk membuat keputusan kebijakan. Informasi yang tertera pada neraca pembayaran negara juga sangat diperlukan oleh bank, perusahaan, dan seseorang yang secara langsung atau tidak langsung terlibat didalam keuangan dan perdagangan internasional.

Neraca pembayaran sangat penting dibuat oleh suatu negara. Fungsi neraca pembayaran internasional antara lain sebagai berikut:  

Sebagai  alat  pembukuan  agar  pemerintah  dapat  mengambil keputusan yang tepat mengenai jumlah barang dan jasa yang sebaiknya keluar atau masuk dalam batas wilayah suatu negara serta untuk mendapatkan keterangan-keterangan mengenai anggaran alat-alat pembayaran luar negerinya, Sebagai alat untuk mengukur kondisi ekonomi yang terkait dengan perdagangan internasional dari suatu negara, Sebagai alat untuk melihat gambaran pengaruh transaksi luar negeri terhadap pendapatan nasional Negara yang bersangkutan, Sebagai alat untuk memperoleh informasi rinci terkait dengan perdagangan luar negeri, Sebagai alat untuk membandingkan pos-pos dalam neraca pembayaran negara tersebut dengan Negara tertentu, dan Sebagai alat kebijakan moneter yang akan dilaksanakan oleh suatu negara.

Komponen Neraca Pembayaran

Berdasarkan neraca pembayaran kita dapat mengetahui bahwa neraca dibagi ke dalam beberapa transaksi ekonomi internasional. Secara garis besar transaksi ekonomi internasional (luar  negeri)  atau  pos-pos  dasar  suatu negara  dapat  dibedakan sebagai berikut.

(a)  Transaksi Dagang (Trade Account)

Transaksi daganga dalah semua transaksi ekspor dan  imporbarang- barang (merchandise) dan jasa-jasa.

(b)  Transaksi Pendapatan Modal (Income on Investment) 

Transaksi pendapatan modal adalah semua transaksi penerimaan atau pendapatan yang berasal dari penanaman modal di luar negeri serta penerimaan pendapatan modalasing di negeri kita.

(c)  Transaksi Unilateral (Unilateral Transaction)

Transaksi unilateral adalah transaksi sepihak atau transaksisatu arah, artinya transaksi tersebut tidak menimbulkan kewajiban untuk membayar atas barang atau bantuan yang diberikan. 

(d)  Transaksi Penanaman Modal Langsung (Direct Investment)

Transaksi penanaman modal langsungadalah semuatransaksi yang berhubungan dengan jual beli saham dan jual beli perusahaan yang dilakukan oleh penduduk suatu Negara dengan penduduk negara lain.

(e)  Transaksi Utang Piutang Jangka Panjang (Long Term Loan)

Transaksi utang piutang jangka panjang adalah semua transaksi kredit jangka panjang yang pembayarannya lebih dari satu tahun.

(f)   Transaksi Utang-piutang jangka pendek (Short Term Capita1) 

Transaksi utang piutang jangka pendek adalah semua transaksi utang piutang yang jatuh temponya tidak lebih dari satu tahun.

(g)  Transaksi Lalu Lintas Moneter (Monetary Acomodating) 

Transaksi   lalu   lintas   moneter   adalah   pembayaran   terhadap transaksi- transaksi pada current account (transaksi perdagangan, pendapatan  modal,  dan  transaksi  unilateral)  dan  investment account  (transaksi  penanaman  modal  langsung,  utang  piutang jangka pendek, dan utang piutang jangka panjang).


Posting Komentar untuk "Neraca Pembayaran : Pengertian, Tujuan, dan Komponen "