Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Para Ahli


Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Para Ahli


Pengertian Strategi Pengajaran

Ada beberapa Pengertian Strategi Pengajaran yang dipaparkan oleh Para Ahli  tentang  strategi pengajaran, pendapat para ahli tersebut diharapkan mampu memberikan pemahaman kepada kita mengenai pengertian startegi pengajaran.

Kata ‘strategi’ berasal dari bahasa Yunani “strategos” yang berarti jenderal atau panglima, sehingga strategi diartikan sebagai ilmu kejenderalan atau ilmu kepanglimaan. Strategi dalam pengertian kemiliteran ini berarti cara penggunaan seluruh kekuatan militer untuk mencapai tujuan perang[1].

Pengertian strategi menurut Muhamad Fuad Athman

Muhamad Fuad Athman mengatakan istilah ‘strategi’ adalah berasal dari kata ‘stratego’ (perkataan greek) yang bermaksud saluran-saluran yang ada bagi ketenteraan.[2]

Kamus Besar Bahasa Indonesia

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia arti kata strategi yaitu: “Ilmu dan seni menggunakan semua sumber daya bangsa untuk melaksanakan kebijaksanaan tertentu di perang dan damai; Ilmu dan seni memimpin bala tentara untuk menghadapi musuh di perang, dikondisi yang menguntungkan”[3]. “Strategi adalah rencana yang cermat mengenai kegiatan untuk mencapai sasaran khusus”[4]

Istilah strategi menurut The International Webster’s Student Dictionary of The English Languagemengandung arti ‘the science of planning and conducting military campaigns on a broad scale; skill in management; an ingeniuous plan or method’ (Ilmu perencanaan dan pelaksanaan gerakan militer secara luas; keahlian dalam manajemen; rencana yang cermat atau metode).

Pengertian strategi menurut Stephanie K. Marrus

Pengertian strategi menurut Stephanie K. Marrus seperti yang dikutip oleh Sukristono, “Strategi didefenisikan sebagai suatu proses penentuan rencana para pemimpin puncak yang berfokus pada tujuan jangka panjang organisasi disertai penyusunan suatu cara atau upaya bagaimana agar tujuan tersebut dapat dicapai”.[5]

Pengertian strategi menurut Hamel dan Prahalad

Dalam buku yang sama, Hamel dan Prahalad mendefenisikan strategi yang sifatnya lebih khusus, yaitu:

“Strategi merupakan tindakan yang bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus serta dilakukan berdasarkan sudut pandang tentang apa yang diharapkan oleh para pelanggan di masa depan, dengan demikian strategi hampir selalu dimulai dari apa yang dapat terjadi dan bukan dimulai dari apa yang terjadi”[6]

Pengertian strategi menurut Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain

Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain mengemukakan pengertian strategi secara umum merupakan “suatu garis-garis besar haluan untuk bertindak dalam usaha mencapai sasaran yang telah ditentukan.”[7]

Tim Pengembang Ilmu Pendidikan FIP – UPI, menguraikan apa yang dimaksud dengan strategi sebagai berikut:

“Strategi merupakan pola umum rentetan kegiatan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu. Dikatakan pola umum, sebab suatu strategi pada hakekatnya belum mengarah kepada hal-hal yang bersifat praktis, suatu strategi masih berupa rencana atau gambaran menyeluruh. Sedangkan, untuk mencapai tujuan, memang strategi disusun untuk tujuan tertentu. Tidak ada suatu strategi, tanpa adanya tujuan yang harus dicapai”.[8] 

Dari defenisi tersebut di atas dapat kita simpulkan, bahwa ‘strategi’ adalah suatu proses penentuan rencana yang bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus yang berfokus pada tujuan jangka panjang untuk mencapai tujuan. Strategi hampir selalu dimulai dari apa yang dapat terjadi dan bukan dimulai dari apa yang terjadi.

Setelah kita melihat pengertian dari ‘strategi’ dan ‘pengajaran’ berikutnya akan diuraikan pengertian dari ‘strategi pengajaran’ dimana terdapat berbagai pendapat tentang strategi pembelajaran sebagaimana yang dikemukakan oleh para ahli pembelajaran. Di atas telah dijelaskan bahwa istilah ‘pengajaran’ terkait dengan istilah ‘pembelajaran’.  

Pengertian strategi Menurut J.R. David

Menurut J.R. David dalam Wina Sanjaya mengemukakan dalam dunia pendidikan, strategi diartikan sebagai “a plan, method, or series of activities designed to achieves, a particular educational goal; dengan demikian strategi pembelajaran dapat diartikan sebagai perencanaan yang berisi tentang rangkaian kegiatan yang didesain untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.[9]

Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Oemar Hamalik

Menurut Oemar Hamalik defenisi strategi pengajaran, adalah: “keseluruhan metode dan prosedur yang menitikberatkan pada kegiatan siswa dalam proses belajar mengajar untuk mencapai tujuan tertentu.”[10]

Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Kemp

Sementara Kemp, menjelaskan bahwa strategi pembelajaran adalah “suatu kegiatan pembelajaran yang harus dikerjakan guru dan siswa agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif dan efisien”.[11]Senada dengan pendapat Kemp, Dick dan Carey menyebutkan “bahwa strategi pembelajaran adalah suatu set materi dan prosedur pembelajaran yang digunakan secara bersama-sama untuk menimbulkan hasil belajar pada siswa”.[12]

Selain pendapat di atas para ahli pembelajaran lainnya yakni Kozna mendefenisikan “strategi pembelajaran sebagai setiap kegiatan yang dipilihnya, yaitu yang dapat memberikan fasilitas atau bantuan kepada peserta didik menuju tercapainya tujuan pembelajaran tertentu”.[13]

Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Gerlach dan Ely,

Gerlach dan Ely, juga menjelaskan bahwa “strategi pembelajaran merupakan cara-cara yang dipilih untuk menyampaikan metode pembelajaran dalam lingkungan pembelajaran tertentu, strategi pembelajaran dimaksud meliputi sifat lingkup dan urutan kegiatan pembelajaran yang dapat memberikan pengalaman belajar peserta didik”[14].

Gropper, menjelaskan “strategi pembelajaran merupakan pemilihan atas berbagai jenis latihan tertentu yang sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai, Gropper juga menegaskan bahwa setiap tingkah laku yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta didik dalam kegiatan belajarnya harus dapat dipraktekkan”.[15]

Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Hamzah B. Uno

Menurut Hamzah B. Uno sendiri pengertian strategi pembelajaran adalah:

“Cara-cara yang akan digunakan oleh pengajar untuk memilih kegiatan belajar yang akan digunakan selama proses pembelajaran. Pemilihan tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan situasi dan kondisi, sumber belajar, kebutuhan dan karakteristik peserta didik yang dihadapi dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran tertentu”.[16]

Pengertian Strategi Pengajaran Menurut Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain

Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain mengartikan strategi dalam belajar mengajar, sebagai pola-pola umum kegiatan guru anak didik dalam perwujudan kegiatan belajar mengajar yang mencapai tujuan yang telah digariskan.”[17]

Dari uraian pengertian strategi pengajaran yang dirumuskan oleh para ahli pendidikan, penulis merangkum pengertian strategi pengajaran yakni: “Perencanaan pemilihan cara-cara yang akan digunakan oleh pengajar dalam kegiatan pembelajaran dimana dalam proses pembelajaran menitikberatkan pada kegiatan siswa. Pemilihan tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan situasi dan kondisi, sumber belajar, kebutuhan dan karakteristik peserta didik yang dihadapi dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran yang efektif dan efisien.

1). Jenis Strategi Pengajaran

Menurut Oemar Hamalik, memperkenalkan empat jenis strategi pembelajaran yang sepatutnya diketahui guru, yaitu sebagai berikut:

1. Pembelajaran penerimaan (reception learning)

Secara garis besar, dengan strategi itu guru berperan aktif menyajikan informasi kepada anak didik, yaitu dari hal umum ke hal-hal yang lebih khusus. Setelah itu, anak didik diberi kesempatan untuk memikirkan penerapan konsep yang dipelajarinya.

Jenis strategi ini menuntut seorang guru lebih berperan aktif memperoleh informasi untuk diajarkan kepada anak didik.

2. Pembelajaran penemuan (discovery learning)

Secara garis besar, dengan strategi itu guru memperhadapkan realitas, kasus atau masalah kepada peserta didik. Mereka kemudian memahami dan memecahkannya. Bertolak dari kegiatan itu, peserta didik menemukan dan mengemukakan ide, konsep dan gagasan yang dapat dibawa kedalam kajian yang lebih luas. Jenis strategi ini menuntut siswa-siswa lebih aktif dan kreatif.

3. Pembelajaran penguasaan (master learning)

Pada dasarnya, dengan strategi itu guru menuntun murid untuk menguasai sebuah tahapan belajar sebelum beranjak ke tahapan berikutnya. Kalau peserta didik belum memperlihatkan penguasaan atas pengetahuan dan keterampilan dalam suatu tahapan, mereka belum diperbolehkan mengikuti kegiatan belajar selanjutnya.

Jenis strategi ini, menuntut guru lebih sabar, strategi ini cocok diterapkan pada proses pembelajaran di luar sekolah, misalnya les.

4. Pembelajaran terpadu (unit learning)

Secara garis besar, dengan strategi itu guru menuntun peserta didik untuk memahami sebuah unit kasus atau peristiwa dari berbagai aspek atau sudut pandang sehingga mereka memiliki pemahaman yang menyeluruh dan integratif.[18]

Wina Sanjaya, dalam bukunya strategi pembelajaran mengemukakan tujuh jenis strategi pembelajaran yang sesuai dengan tuntutan standar proses pendidikan, yaitu:

1. Strategi Pembelajaran Ekspositori

Dengan strategi ini guru bercerita, berceramah atau bertutur guna menyampaikan konsep, ide, gagasan dan keyakinannya kepada peserta didik. Strategi ini pada dasarnya berfokus pada guru, guru harus bijak dalam mengendalikan proses agar tujuan belajar tercapai.

Strategi Pembelajaran Ekspositori menuntut peran aktif guru dalam proses pembelajaran, sedangkan siswa dalam pembelajaran cenderung hanya menerima apa yang diajarkan oleh guru. Terkadang dalam menyampaikan sesuatu materi tertentu strategi ini merupakan strategi yang tepat.

2. Strategi Pembelajaran Inkuiri

Dalam strategi ini guru ialah sebagai fasilitator, penuntun dan rekan kerja, dengan demikian gurulah yang memotivasi peserta didik dalam proses belajar agar mereka mencari dan menemukan gagasan.

Pembelajaran dimulai dengan penjelasan topik dan tujuan, kemudian penyajian masalah (kasus) secara tepat dan jelas, mungkin juga perlu dilakukan sebuah demonstrasi. Selanjutnya guru menuntun murid didalam proses belajar melalui berbagai pertanyaan, mengemukakan hipotesa (jawaban sementara), lalu melakukan pengujian untuk akhirnya menarik kesimpulan.

3. Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah

Menekankan pada pengenalan masalah agar dapat memahami (analisis), perumusan langkah penyelesaian, pengujian data atau informasi, dan penyimpulan.

4. Strategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir (SPPKB)

Strategi menekankan pembentukan kemampuan berpikir peserta didik. Guru menuntun murid bukan hanya untuk mengetahui isi bahan ajar (knowing what), melainkan juga dalam rangka memahami kode belajar dan merumuskan konsep, ide atau gagasan (knowing how).

5. Strategi Pembelajaran Kooperatif (SPK)

Strategi Pembelajaran yang memiliki asumsi bahwa pengetahuan dibentuk dan dibangun melalui kerjasama dalam aktivitas belajar, termasuk menyelidiki, berdiskusi, memahami dan memecahkan masalah.

6. Strategi Pembelajaran Kontekstual

Strategi pembelajaran itu mengasumsikan bahwa konteks kehidupan sosial dan budaya merupakan sumber serta media belajar yang penuh makna, orang tidak hanya dapat belajar dari membaca buku atau literatur.

Strategi juga menekankan konsep belajar konstruksionis, yaitu pengetahuan dibentuk melalui penyelidikan hal-hal yang terjadi di lingkungan (konteks) bukan diberikan sebagai hasil olahan.

7. Strategi Pembelajaran Afektif

Strategi pembelajaran itu tidak cukup hanya dengan memproses informasi atau meningkatkan kemampuan intelektual. Nilai hidup harus dipraktekkan dan dibiasakan. Strategi ini menekankan metode pemecahan masalah dan penjelasan atau klarifikasi.[19]

2). Cara Memilih Strategi Pengajaran Yang Tepat

Titik tolak untuk penentuan strategi belajar-mengajar adalah perumusan tujuan pengajaran secara jelas. Agar siswa dapat melaksanakan kegiatan belajar-mengajar secara optimal, selanjutnya guru harus memikirkan pertanyaan berikut: “Strategi manakah yang paling efektif dan efisien untuk membantu tiap siswa dalam pencapaian tujuan yang telah dirumuskan?”. Pertanyaan yang sangat sederhana namun sukar untuk dijawab, karena tiap siswa mempunyai kemampuan yang berbeda. Tetapi strategi memang harus dipilih untuk membantu siswa mencapai tujuan secara efektif dan produktif.

Kriteria pemilihan strategi belajar-mengajar, harus berorientasi pada tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Selain itu, juga harus disesuaikan dengan jenis materi, karakteristik peserta didik, serta situasi atau kondisi dimana proses pembelajaran tersebut akan berlangsung. Terdapat beberapa metode dan teknik pembelajaran yang dapat digunakan oleh guru, tetapi tidak semuanya sama efektifnya dapat mencapai tujuan pembelajaran. Untuk itu dibutuhkan kreativitas guru dalam memilih strategi pembelajaran tersebut.

Menurut Mager dalam Hamzah B. Uno terdapat beberapa kriteria yang dapat digunakan dalam memilih strategi pembelajaran, yaitu sebagai berikut:

1. “Berorientasi pada tujuan pembelajaran

Tipe perilaku apa yang diharapkan dapat dicapai oleh peserta didik.

2. Pilih teknik pembelajaran sesuai dengan keterampilan yang diharapkan dapat dimiliki saat bekerja nanti (dihubungkan dengan dunia kerja).

3. Gunakan media pembelajaran yang sebanyak mungkin memberikan rangsangan pada indra peserta didik”. [20]

Menurutnya selain kriteria di atas, pemilihan strategi pembelajaran dapat dilakukan dengan memerhatikan pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.

1. Apakah materi pelajaran paling tepat disampaikan secara klasikal (serentak bersama-sama dalam satu-satuan waktu)?

2. Apakah materi pelajaran sebaiknya dipelajari peserta didik secara individual sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing?

3. Apakah pengalaman langsung hanya dapat berhasil diperoleh dengan jalan praktek langsung dalam kelompok dengan guru atau tanpa kehadiran guru?

4. Apakah diperlukan diskusi atau konsultasi secara individual antara guru dan siswa?[21]

Begitu juga dengan Gerlach dan Ely dalam Hamzah B. Uno menjelaskan pola umum pemilihan strategi pembelajaran yang digambarkan melalui bagan berikut[22]:

- Rumusan Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK)  

- Kondisi Pembelajaran (Perlu dirinci berbagai tingkah laku dan keterampilan)

- Menetapkan berbagai metode dan pendekatan

Kriteria pemilihan strategi pembelajaran hendaknya dilandasi prinsip efisiensi dan efektivitas dalam mencapai tujuan pembelajaran dan tingkat keterlibatan peserta didik. Untuk itu, pengajar haruslah berpikir strategi pembelajaran manakah yang paling efektif dan efisien dapat membantu peserta didik dalam mencapai tujuan yang telah dirumuskan? Pemilihan strategi pembelajaran yang tepat diarahkan agar peserta didik dapat melaksanakan kegiatan pembelajaran secara optimal.

Secara umum strategi pembelajaran terdiri atas 5 (lima) komponen yang saling berinteraksi dengan karakter fungsi dalam mencapai tujuan pembelajaran, yaitu:

1. “Kegiatan pembelajaran pendahuluan,

2. Penyampaian informasi,

3. Partisipasi peserta didik,

4. Tes, dan

5. Kegiatan lanjutan”.[23]

Pemilihan strategi pembelajaran hendaknya ditentukan berdasarkan kriteria berikut:

1. Orientasi strategi pada tugas pembelajaran

2. Relevan dengan isi/materi pembelajaran

3. Metode dan teknik yang digunakan difokuskan pada tujuan yang ingin dicapai, dan

4. Media pembelajaran yang digunakan dapat merangsang indra peserta didik secara simultan.[24]





DAFTAR PUSTAKA

Gulo, W.Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Grasindo, 2008.

Othman, M. Fuad. Pengajian Strategi Sebagai Disiplin Ilmu. Kuala Lumpur: Utusan Publications, 2006

Umar, Husein. Strategic Management In Action. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2001.

Djamarah, Syaiful Bahri & Zain, A. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta, 2006.

Sanjaya, Wina. Strategi Pembelajaran. Bandung: Kencana Prenada Media Group, 2006

Hamalik, Oemar. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2001.



[1] Gulo, W. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Grasindo, 2008.Hal.1

[2] M. Fuad Othman, Pengajian Strategi Sebagai Disiplin Ilmu. (Kuala Lumpur: Utusan Publications, 2006) Hal.3

[3]http://www.KamusBahasaIndonesia.org 

[4] http://pusatbahasa.diknas.go.id/kbbi/index.php

[5] Husein Umar, Strategic Management In Action. (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2001). Hal.31

[6] Husein Umar, Strategic Management In Action. (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2001). Hal.31

[7] Syaiful Bahri Djamarah & A.Zain, Strategi Belajar Mengajar. (Jakarta : Rineka Cipta, 2006). Hal. 5

[8]Tim Pengembang Ilmu Pendidikan FIP – UPI, Ilmu & Aplikasi Pendidikan Bagian.2. (Imperial Bhakti Utama, 2007). Hal. 167

[9] Sanjaya, Wina. Strategi Pembelajaran. Bandung: Kencana Prenada Media Group, 2006 Hal.126

[10] Hamalik, Oemar. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2001 Hal. 201.

[11]Wina Sanjaya, Hal.126.

[12] Sanjaya, Wina. Strategi Pembelajaran. Bandung: Kencana Prenada Media Group, 2006 Hal.126.

[13] Uno, Hamzah B. Model Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2009. Hal.1

[14] Uno, Hamzah B. Model Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2009. Hal.1

[15] Uno, Hamzah B. Model Pembelajaran. Jakarta: PT. Bumi Aksara, 2009. Hal.1

[16]Hamzah B. Uno, Hal.3.

[17]Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, Hal. 5.

[18] Djamarah, Syaiful Bahri & Zain, A. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta, 2006 Hal.278

[19] Djamarah, Syaiful Bahri & Zain, A. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta, 2006. Hal. 279

[20] Djamarah, Syaiful Bahri & Zain, A. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta, 2006 Hal.276

[21]Hamzah B. Uno,. Hal.8

[22] Hamzah B. Uno. Hal 8

[23] Hamzah B. Uno. Hal.9

[24] Hamzah B. Uno

[25]Hamzah B. Uno.. Hal.9


Baca Juga

Komentar