Cerebral Palsy (pengertian, Etiologi, Klasifikasi dan gejala Cerebral Palsy



Kerusakan  pada  sistem  syaraf pusat mengakibatkan  bentuk kelainan  yang krusal, karena otak dan sumsum tulang belakang merupakan pusat komputer dari aktivitas hidup manusia. Di dalamnya terdapat pusat kesadaran, pusat ide , pusat kecerdasan, pusat motorik, pusat sensoris, dan lain sebagainya. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah Cerebral Palsy.

a). Pengertian Cerebral Palsy

Cerebral Palsy menurut asal katanya terdiri atas dua kata cerebral, cerebrum yang berarti otak, dan palsy yang berarti kekakuan. Menurut arti kata, Cerebral Palsy berarti “kekakuan” yang disebabkan oleh sebab -sebab yang terletak di dalam  otak.  Cerebral  Palsy  merupakan  suatu cacat yang disebabkan  oleh adanya gangguan yang terdapat di dalam otak, dan cacatnya bersifat kekakuan pada anggota geraknya. Tetapi kenyataannya tidaklah demikian, anak Cerebral   Palsy sering pula dijumpai mengalami kelayuhan, gangguan gerak, gangguan koordinasi, getaran-getaran ritmis, dan gangguan sensoris.

Istilah Cerebral Palsy dimaksudkan untuk menerangkan adanya kelainan gerak , sikap ataupun bentuk tubuh, gangguan koordinasi, dan kadang -kadang disertai gangguan psikologis dan sensoris, yang disebabkan oleh adanya kerusakan atau kecacatan pada masa perkembangan otak.

Menurut arti katanya Cerebral Palsy berasal dari perkataan cerebral dan palsy . Cerebral yang berarti otak dan palsy berarti kekakuan. Jadi menurut asal katanya cerebralpalsy  berarti kekakuan  yang disebabkan  karena sebab -sebab yang terjadi di dalam otak (Soeharso, 1997, Yulianto 2006, Tri Budi Santosa, 2006). Cerebral Palsy merupakan keadaan yang komplek, tidak hanya terjadi gangguan gerak, tetapi juga terjadi gangguan pada pendengaran, penglihatan serta kecerdasan dan bicara. Oleh karena itu, anak dengan Celebral Palsy dianggap sebagai kelainan  yang kompleks. 

Penggunaan istilah Celebral Palsy sebenarnya sudah tidak sesuai lagi untuk menjelaskan berbagai keadaan yang dialami oleh penyandangnya, baik dari sebab-sebab  kelainannya  maupun  gejala -gejala  yang  ditimbulkannya.  Dari penyebabnya, ia mengalami kerusakan tidak hanya terletak diotak besar , tetapi juga diotak kecil (bukan hanya di cerebrum, tetapi juga di cerebellum) seperti yang terdapat pada anak jenis ataksia, demikian juga gejala yang ditimbulkanya, tidak hanya dalam bentuk kekakuan-kekakuan organ gerak saja, melainkan juga dapat dalam bentuk kelumpuhan atau kelayuhan.

Dari sisi istilah, yang dimaksud cerebral palsy adalah mereka yang mengalami kelainan  fungsi  dan  bentuk  anggota  gerak  tubuh  yang  disebabkan    oleh kerusakan otak. Tidak semua bagian di otak mengalami kerusakan, tetapi hanya bagian otak yang mengontrol gerakan. Kerusakan nya bersifat menetap dan tidak dapat diperbaiki. Penyandang cacat jenis Cerebral Palsy termasuk kelompok kelainan yang tidak ganas (nonprogressive) akibat malfungsi pusat motor dan saluran-saluran otak yang ditandai adanya gangguan distribusi postural tonus, baik yang berupa tonus kurang (di bawah normal), tonus berlebihan ( diatas normal) dan tonus postural mengalami fluktuasi. Akibat ketidak normalan tonus postural tersebut,  penderitanya  akan mengalami gangguan  gerak sehingga aktivitas terbatas serta timbul kecacatan sekunder yang pada akhirnya akan menghambat tumbuh kembang anak secara keseluruhan (Yulianto , 2006).

Cerebral  Palsy  (CP)  dikenal  sejak  tahun  1957  oleh  Dr.  Wintrop  Phelp. Ia mengatakan bahwa CP merupakan suatu kelainan pada gerak tubuh yang ada hubungannya dengan kerusakan otak yang menetap. Akibatnya otak tidak dapat berkembang, tetapi bukan suatu penyakit yang progresif. Dari segi patologis kelainan terjadi tergantung dari berat ringannya gangguan atau kerusakan yang terjadi  pada  otak.  Kelainan  tersebut  sangat komplek, dapat setempat  atau menyeluruh, tempat mana yang terkena. Umumnya mengenai dae rah korteks motorik, traktus piramidalis, ganglia basalis, batok otak dan cerebelum (McKinslay).

b). Etiologi Celebral Palsy

Celebral palsy sebenarnya bukanlah suatu perkara baru di bidang kedokteran, khususnya bidang rehabilitasi. Dalam pengelolaannya diperlukan kelompok ahli yang multidisipliner yang bekerja sebagai sebuah tim terdiri dari dokter, para medis, orthopaedagoog, psikolog, dan lain -lain. Di banyak negara Celebral Palsy adalah penyebab cacat fisik yang paling sering. Di negara-negara berkembang Cerebral Palsy menjadi penyebab cacat fisik kedua setelah polio. Kira - kira satu dari 300 bayi dilahirkan dengan atau terkena Cerebral Palsy (David Werner, 2000).

c). Klasifikasi dan gejala Cerebral Palsy

Gejala Cerebral Palsy berbeda-beda pada setiap anak. kelaian celebralpalsy dapat diklasifikasi atas dasar  kelainan  fisiknya  menjadi penyandang spastik (spasticity), athetosis, rigid, ataxia dan tremor. (Hallahan , 1998, Thoha Muslim,1996, David Werner 2002). 

(1). Spastik

Anak yang spastik mengalami kekakuan otot atau ketegangan otot. Ini menyebabkan bagian tubuhnya menjadi kaku. Gerak -gerakan menjadi canggung. Kelakuan semakin bertambah bila anak marah atau cemas atau ketika tubuhnya berada pada posisi tertentu. Pola kekakuan sangat berbeda -beda pada masing - masing anak.

Secara umum karakteristik CP jenis spastik adalah:

Kontraksi otot di luar kehendak ketika anggota gerak direntangkan secara tiba-tiba

•   Sulit melakukan gerakan

•   Anggota tubuh bawah dapat berbentuk gunting karena kontraksi otot

•   Fleksi (gerakan membuka) pada lengan jari-jari

Gejala lain dari anak CP jenis spastik antara lain:

•   Kepala terputar ke satu sisi

•   Bahu dan kepala menekan kebelakang

•   Kepalan menggenggam kepalan ibu jari

•   Lutut rapat dan tungkai kaku

•   Lengan mungkin kaku dan lurus menyilang

Ketika  berusaha  mendirikan  anak, tungkainya  kaku ataun menyilang seperti gunting

Saat belajar berjalan posisi anak kaku, canggung dengan lutut tertarik rapat dan tertekuk.

(2). Athetoid

Athetosis  merupakan  salah  satu  jenis  CP  dengan  ciri -ciri  menonjol gerak- gerakannya tidak terkontrol. Gerakan yang tidak terkontrol itu terdapat pada kaki, lengan, tangan atau otot-otot wajah yang lambat, bergeliat-geliut atau tiba-tiba dan cepat. Lengan dan tungkai mungkin terlihat bergerak tanpa sebab. Bila ia sengaja bergerak bagian-bagian tertentu bergerak terlalu cepat dan terlalu ja u h. Keseimbangan jelek dan sering terjatuh.

Celebral Palsy jenis athetoid ini sebenarnya tidak terdapat kekejangan atau kekakuan,  otot-otot  dapat  digerakan  dengan  mudah, akan tetapi gerakan - gerakan  tersebut  tidak dapat dicegah  oleh anak, karena setiap saat dapat muncul. Misalnya anak akan mengalami kesulitan karena tangan dan jari -jarinya selalu bergerak sendiri.

Pergerakan-pergerakannya yang bersifat otomatis dan dapat dicegah tersebut pada umumnya akan berkurang jika anak berada dalam keadaan tenang dan sedang tidur. Dengan demikian penyandang athetoid memiliki ciri -ciri sebagai berikut:

•   Gerakan anggota tubuh tidak menentu dan diluar kehendak

gerak  di  luar  kehendak lebih nyata karena stress atau ketegangan emosional,

•   Adanya gerakan yang tiba-tiba, dan

•   Bila berjalan terhuyung-huyung Jumlah anak jenis athetoid ini relatif sedikit kelainannya mungkin pada daerah nganglia basal dan traktus piramidalis .

(3). ataxia

Celebral  Palsy  jenis  ataxia ditandai dengan  adanya  gerakan-gerakan  tidak terkoprdinasi dan kehilangan keseimbangan. Jadi keseimbangannya buruk, ia mengalami kesulitan  untuk memulai duduk dan berdiri. Anak ini kalau jalan kadang-kadang  jatuh  seperti  orang  mabuk,  sempoyongan,  dan terhuy ung- huyung.

Salah perhitungan sering dialami oleh anak Cerebral Palsy, misalnya jika mengambil barang kadang-kadang tangannya terlalu jauh sehingga melewati barang yang diambil. Dengan demikian anak cerebral palsy jenis ini akan selalu mengalami kesulitan dalam menentukan ukuran sehingga salah menduga jarak sesuatu.

Dengan demikian gejala-gejala umum anak CP jenis ataxia antara lain:

• Adanya gangguan keseimbangan dan orientasi ruang

• Apabila berjalan mereka terhuyung-huyung, dan

• Gerakannya tidak terkoordinasi Kelainannya, kemungkinan terjadi di otak kecil. 

(4). Rigid

Anak Celebral Palsy jenis rigid ditandai dengan adanya otot yang sangat kaku , demikian juga gerakannya. Otot tegang di seluruh tubuh, cenderung menyerupa irobot waktu berjalan, tertahan-tahan dan kaku. Otot-otot yang kaku ini seolah- olah bukan merupakan daging, tetapi sebagai benda yang tidak ada gemuknya , kalau digerakkanya selalu ada remnya, sehingga gerakanya tidak lemah, tidak dapat halus, dan tidak bergerak cepat. Kelainanya kemungkinannya terdapat di beberapa tempat di otak/menyebar.

(5). tremor 

Anak Cerebral Palsy jenis tremor ditandai dengan adanya gerakan -gerakan kecil tanpa disadari, dengan irama tetap, lebih mirip dengan getaran. Getaran ini sukar dikendalikan  oleh  anak,  sehingga  menimbulkan  kesulitan  dalam melakukan kegiatan.  Hal ini disebabkan  karena kontraksi otot -otot yang terus menerus secara bergantian.

Getaran-getaran  bisa juga terdapat  pada mata, sehingga penglihatan anak terganggu. Selaian itu getaran dapat mengenai mulut (stut teing), dahi, kepala, jari tangan. Kelainannya kemungkin pada gangglia basal.

(6). Jenis campuran (mixed type)

Yang dimaksudkan anak Cerebral Palsy ini adalah anak yang memiliki beberapa jenis kelainan misalnya jenis spastik dengan jenis athetoid, jenis athetoid dengan temor dan sebagainya.

Klasifikasi  anak  Celebral  Palsy  menurut  jumlah  anggota  badan mengalami kelainan atau berdasarkan luas jaringan otak yang mengalami kerusakan, dapat dibedakan menjadi:

a) Monoplegia yaitu satu bagian anggota gerak yang tidak bisa digerakkan 

b) Diplegia yaitu dua bagian anggota gerak yang tidak bisa digerakkan

c) Tripelgia yaitu tiga bagian anggota gerak yang tidak bisa digerakkan

d) Tertraplegia atau quadiplegia yaitu empat bagian anggota gerak yang tidak bisa digerakkan

Klasifikasi Cerebral Palsy

Klasifikasi Cerebral Palsy menurut derajat kemampuan fungsional dibedakan menjadi 3, yaitu :

a). Golongan ringan

Cerebral Palsy yang termasuk ringan pada umumnya dapat hidup bersama anak- anak sehat lainnya, kelainan yang dialaminya tidak menganggu dalam kegiatan sehari-hari,  maupun  mengikuti pendidikan.  Bantuan  yang dibutuhkan hanya sedikit sekali bahkan kadang tidak perlu bantuan khusus. 

b). Golongan sedang

Golongan Cerebral Palsy yang termasuk sedang sudah kelihatan adanya kemampuan  fisik yang terbatas.  Anak memerlukan  bantuan dan pendidikan khusus agar dapat mengurus dirinya sendiri, dapat bergerak atau berbicara. Mungkin  anak  ini  memerlukan  alat bantu khusus seperti alat penguat kaki (brace), untuk memperbaiki pola geraknya.

c) Golongan berat

Celebral Palsy yang termasuk berat sudah menunjukan kelainan sedemikian rupa, sama sekali sulit melakakukan kegiatan dan tidak mungkin dapat hidup tanpa bantuan  orang lain. Bantuan  atau pendidikan  khusus yang diberikan sangat sedikit hasilnya.  Pada umumnya  anak-anak  golongan ini akan tetap memerlukan perawatan walaupun bantuan khusus sudah diberikan. Oleh karena itu, sebaiknya anak-anak ini tampung dalam rumah perawatan khusus (nursing home).

Kelainan yang terjadi tergantung dari berat ringannya kerusakan yang t erjadi dalam otak. Kelainan tersebut sangat komplek, dapat setempat atau menyeluruh tergantung dari tempat yang terkena misalnya mengenai daerah korteks motorik , traktus piramidalis, ganggli basalis, batang otak, atau celebellum.

Gejala yang ditimbulkan sangat tergantung dari daerah-daerah di otak tersebut sebagai pusat-pusat yang berhubungan dengan pengaturan gerak tubuh. Gambaran klinis anak celebralpalsy tergantung dari bagian dan luas jaringan otak yang mengalami kerusakan. Gejalanya adalah sebagai beri kut:

Kelumpuhan,   yang   dapat   berbentuk   ringan   atau   berat,   berbentuk hemiplegia, quadriplegia, diplegia, monoplegia, triplegimonoplegia, triplegia. Kelumpuhan ini mungkin bersifat spastik, fleksid ataupun campuran.

Gerakan involunter, yang dapat berbentuk atetoid, choreo atetoid , tremor dengan tonus yang bersifat spatis, fleksid, rigid atau campuran. 

Ataxia, yaitu gangguan koordinasi yang ditimbulkan oleh karena kerusakan cerebellum.  Anak biasanya  memperlihatkan  tonus yang menurun,  dan menunjukan   perkembangan   gerakan   motorik   yang  terlambat.  Mulai berjalan sangat lambat dan semua pergerakan serta tanggung.

•   Kejang-kejang yang dapat bersifat umum atau lokal.

Gangguan perkembangan mental. Biasanya pada anak cerebralpalsy yan g disertai terbelakang mental disebabkan oleh anoksia cerebri yang cukup lama, sehingga timbul atropi cerebri yang menyeluruh. Kira -kira separuh dari anak-anak cerebralpalsy termasuk retardasi mental.

Gangguan komunikasi, artinya anak mungkin tidak memberi respons atau reaksi seperti anak lain. Ini sebagian mungkin karena kelunglaian, kekakuan atau tidak adanya gerakan atau kekauan alat -alat bicara.

Mungkin juga ditemukan gangguan penglihatan, misalnya hemi anopsia ( gangguan lantang pandang ) strabismus atau kelainan refleksi bola mata,gangguan  pendengaran,  gangguan  bicara, gangguan sensibilitas (rasa)

•   Serangan epilepsi, kejang sering terjadi pada anak -anak Cerebral Palsy

•   Adanya perilaku gelisah

•   Adanya refleks-refleks yang abnormal Kelainan fungsi akibat Cerebral Palsy

Kelainan fungsi dapat terjadi akibat Cerebral Palsy sangat tergantung dari jenis Cerebral Palsy dan berat ringannya kelainan. Namun secara umum kelainan yang timbul sangat komplekes. Tidak saja masalah fungsi yang berhubungan dengan kemampuan fisik, akan juga mental psikologis. Ke adaan ini berbeda dengan yang dialami oleh anak poliomyelitis dan muskular distropi. Kelainan pada Cerebral Palsy cenderung lebih berat.

a) Kelainan fungsi mobilisasi 

Kelainan fungsi mobilisasi dapat diakibatkan oleh adanya kelumpuhan anggota gerak tubuh, baik anggota gerak atas maupun anggota gerak bawah. Kelumpuhan  anggota  gerak bawah mengakibatkan  kemampuan  anak untuk berguling, merangkak, duduk dan berjalan mengalami hambatan. Sementara kelumpuhan  anggota  gerak atas mengakibatkan  kemampuan  untuk meraih, menggenggam dan kemampuan lain yang berhubungan dengan fungsi tangan mengalami hambatan.

b) Kelainan fungsi komunikasi

Kelainan fungsi komunikasi daapat timbul karena adanya kelumpuhan pada otot - otot mulut dan kelainan pada alat-alat bicara. Kelainan tersebut mengakibatkan kemampuan anak untuk berkomunikasi secara lisan mengalami hambatan.

c) Kelainan fungsi mental

Kelainan fungsi mental dapat terjadi terutama pada anak cerebralpalsy dengan potensi  kecerdasan  rata-rata.  Oleh  karena  adanya  hambatan  fisik  yang berhubungan dengan fungsi gerak dan perlakuan yang keliru, mengakibatkan anak yang sebenarnya cerdas akan tampak tidak dapat menampilkan kemampuan secara maksimal.

Tugas-tugas yang diberikan kepada anak tidak dapat diselesaikan dengan benar, sehingga menimbulkan anggapan bahwa anak tidak mampu. Keadaan tersebut menghambat peningkatan potensi anak secara utuh. Fungsi mental anak terganggu akibatnya anak dianggap sebagai anak terbelakang mental.

Ketiga bentuk kelainan fungsi tadi dapat berpengaruh pada kemampuan- kemampuan lainnya, terutama kemampuan yang berhubungan dengan kegiatan merawat diri. Selain itu berpengaruh lainnya terhadap pendidikan dan penyesuaian diri anak dalam kehidupan sehari-hari.

Ada Celebral Palsy yang menderita komplikasi. Komplikasi o rtopedis pada anak Celebral Palsy terjadi karena kelumpuhan yang mengakibatkan tidak seimbangnya otot-otot sinergis dari atagonis yang berlangsung dalam waktu lama tanpa usaha menanganinya. Adapun komplikasi yang mungkin terjadi dapat berupa: 

Kontraktur, yaitu sendi tidak dapat digerakkan atau diteguk karena jaringa n ikat saluran sendi menjadi padat atau hilang sifat kekenyalannya dan otot memendek.

Skoliosis,  yaitu  tulang  belakang  melengkung  ke  samping  disebabkan karena adanya kelumpuhan hemiplegia.

Dekubitus, yaitu adanya suatu luka yang menjadi borok akibat penakanan yang terus menerus karena harus berbaring secara terus menerus ditempat tidur. Komplikasi dekubitus ini sering terjadi anak CP mengalami kelumpuhan  menyeluruh, sehingga ia harus selalu berbar ing di tempat tidur.

Deformasitas  (perubahan  bentuk).  Akibat  yang  ini  dapat  timbul  jika sebelum nya terjadi kontraktus. Dengan adanya kontraktur maka struktur tubuh akan mengalami perubahan bentuk. Hal ini akan mengakibatkan anak CP semakin mengalami kesulitan dalam gerak.

Gangguan  mental.  Anak  CP  tidak  semua  terganggu  kecerdasannya, mereka ada yang memiliki kadar kecerdasan pada taraf rata -rata, bahkan ada yang berada di atas rata-rata. Komplikasi mental dapat terjadi apabila yang bersangkutan diperlakukan tidak wajar, anak tidak mengemb a n g ka n kemampuan  secara  optimal.  Sehingga  anak  CP  ini yang sebenarnya pandai dapat mengalami gangguan mental.


Sumber Utama : Dr. Irah Kasirah, M.Pd . 2019. Modul 5 PPG Progam Studi PLB, Pendidikan Anak Dengan Hambatan Motorik, Kemendikbud.


Baca Juga

Bagikan Artikel



Komentar