Analisis data dan Refleksi dalam PTK (penelitian tindakan kelas)


Analisis data dan Refleksi dalam  PTK (penelitian tindakan kelas)
Analisis data dan refleksi


1. Analisis Data

Salah satu ciri guru yang profesional adalah mampu mengambile keputusan baik sebelum, selama, maupun setelah pembelajaran berlangsung. Keputusan yang diambil didasarkan pada berbagai pertimbangan yang berasal dari berbagai sumber. Dalam kaitan dengan PTK, sumber pertimbangan tersebut adalah data yang dikumpulkan baik melalui observasi maupun dengan teknik lain. Agar data tersebut bermakna sebagai dasar untuk mengambil keputusan, data tersebut harus dianalisis atau diberi makna.

Analisis data pada tahap ini agak berbeda dengan interpretasi yang dilakukan pada tahap observasi. Jika interpretasi dilakukan pada setiap saat observasi dan pada pertemuan/diskusi balikan, maka analisis data dilakukan setelah satu paket perbaikan selesai diimplementasikan secara keseluruhan. Misalnya, jika perbaikan ini direncanakan untuk enam kali pembelajaran, maka analisis data dilakukan setelah keenam pembelajaran tuntas dilaksanakan. Dengan demikian, pada setiap pembelajaran akan terjadi interpretasi yang dimanfaatkan untuk melakukan penyesuaian, dan pada akhir paket perbaikan diadakan analisis data secara keseluruhan untuk menghasilkan informasi yang dapat menjawab hipotesis perbaikan yang dirancang guru.

Analisis data dapat dilakukan secara bertahap, pertama dengan menyeleksi dan mengelompokkan, kedua dengan memaparkan atau mendeskripsikan data, dan terakhir menyimpulkan atau memberi makna. Pada tahap pertama, data diseleksi, difokuskan, jika perlu ada yang direduksi karena itu tahap ini sering disebut sebagai reduksi data. Kemudian data diorganisasikan sesuai dengan hipotesis atau pertanyaan penelitian yang ingin dicari jawabannya. Tahap kedua, data yang dah terorganisasi ini dideskripsikan sehingga bermakna, baik dalam bentuk narasi, grafik, maupun tabel. Akhirnya, berdasarkan paparan atau deskripsi yang telah dibuat ditarik kesimpulan dalam bentuk pernyataan atau formula singkat. Untuk memantapkan pemahaman Anda terhadap tahap-tahap analisis data ini, coba simak contoh berikut.

Setelah keempat pembelajaran IPS yang direncanakan berakhir, Ibu Tuti mengolah semua data yang terkumpul dari empat pembelajaran. Pertama, ia kumpulkan data yang berkaitan dengan kualitas respons siswa, baik dari hasil observasi maupun dari transkrip rekaman yang dibuatnya. Setelah itu, ia kumpulkan data yang berkaitan dengan jenis pertanyaan yang diajukannya. Kedua jenis data ini diolah dan dipasangkan satu dengan yang lain. Data ini kemudian diperkaya dengan catatan harian yang dibuatnya dan hasil diskusi balikan dengan teman sejawat yang mengamatinya. Terakhir, Ibu Tuti mencoba mengelompok kan hasil belajar siswa dalam mencari pemecahan satu masalah secara tertulis.

Pada tahap kedua, Ibu Tuti mencoba menampilkan data tersebut dalam bentuk grafik yang menggambarkan hubungan jenis pertanyaan guru dengan kualitas respons siswa. Ia juga membuat tabel distribusi tentang hasil belajar siswa. Tabel dan grafik dilengkapi dengan narasi.

Pada tahap ketiga, Ibu Tuti berusaha menarik kesimpulan dari grafik, tabel, dan narasi yang telah dibuatnya pada tahap 2. la menemukan bahwa jenis pertanyaan yang terbuka mengundang respons siswa lebih banyak, namun kualitas respons siswa sangat terkait dengan tuntunan yang diberikan. Selanjutnya, ia menyimpulkan hasil belajar siswa terkait dengan kualitas respons yang disampaikan dalam diskusi.

Dengan mencermati contoh di atas, Anda pasti dapat memahami bahwa analisis data merupakan tahap sangat penting dalam PTK. Tanpa analisis data, guru tidak akan dapat memperkirakan dampak perbaikan yang dilakukannya. Selanjutnya, analisis data akan membantu guru melakukan refleksi, yaitu mengingat kembali segala perilakunya ketika mengajar dan mencoba merenungkan mengapa ia berperilaku seperti itu dan mengapa siswa merespons seperti itu. Mari kita kaji sekarang tahap refleksi.

2. Refleksi

Melakukan refleksi tidak ubahnya seperti berdiri di depan cermin untuk melihat kembali bayangan kita atau memantulkan kembali kejadian yang perlu kita kaji. Dengan dibantu oleh hasil analisis data, guru mencoba merenungkan mengapa satu kejadian berlangsung dan mengapa seperti itu terjadinya. Ia juga mencoba merenungkan mengapa satu usaha perbaikan berhasil dan mengapa yang lain gagal. Melalui refleksi, guru akan dapat menetapkan apa yang telah dicapai, apa yang belum dicapai, serta apa yang perlu diperbaiki lagi dalam pembelajaran berikutnya. Refleksi dilakukan melalui analisis dan sintesis, serta induksi dan

deduksi. Analisis dilakukan dengan merenungkan kembali secara intensif kejadian-kejadian atau peristiwa yang menyebabkan munculnya sesuatu yang diharapkan atau tidak diharapkan. Misalnya, dalam paparan data tercantum bahwa terdapat tiga kali interaksi yang sangat seru antarsiswa. Guru mencoba mengingat kembali apa yang memicu terjadinya interaksi yang seru tersebut. Dari hasil refleksi guru menemukan bahwa interaksi tersebut berawal dari pertanyaan guru yang menantang siswa untuk berpikir menemukan cara untuk mengantisipasi datangnya bencana alam. Pertanyaan itu ditanggapi oleh seorang siswa, kemudian guru meminta tanggapan dari siswa lain. Akhirnya tanpa diminta, siswa lain menanggapi pendapat temannya. Guru mencoba mensintesiskan kejadian tersebut, dan sampai pada kesimpulan bahwa jenis pertanyaan dan teknik memindahkan giliran dapat meningkatkan partisipasi siswa Berdasarkan renungan tersebut, guru berencana akan menggunakan teknik memindahkan giliran secara teratur. Namun, guru juga menyadari, interaksi yang sangat seru tersebut mengundang munculnya iklim yang kurang sehat karena siswa secara bebas menanggapi pendapat temannya, sehingga ada yang sampai menyinggung perasaan. Guru kembali mengingat mengapa hal tersebut sampai terjadi. Dari hasil renungan tersebut, guru menyadari bahwa ia tidak pernah memberi aturan sebelum diskusi dimulai. Ia juga sadar bahwa ia membiarkan saja para siswa berbicara tanpa kendali, sehingga suasana yang mengarah ke iklim yang tidak sehat tersebut terjadi. Oleh karena itu, untuk menghindari hal tersebut pada pembelajaran yang akan datang, guru merencanakan akan menyampaikan aturan diskusi pada awal pelajaran dan mencoba mengendalikan diskusi secara lebih sistematis.



sumber : IGAK Wardhani dan kuswaya wihardit, penelitian tindakan kelas, 2011, cet 11, universitas terbuka, hal...2.31




Baca Juga

Komentar